July 25, 2015

Sambutan raya tahun 1436H

SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI SEMUA

Pepagi raya mmg normal rutin untuk semua mungkin untuk bergambar keluarga.  Tahun ini cucu keluarga Tokpin yang dua orang anak dara dah besar sikit.  Jadi ingat senanglah nak conduct gaya mcmana kami inginkan.  

Umh! Meleset tekaan mummy, anak².  Asyaah pepagi raya tu semangat berbaju raya.  Bangun awal! Siap pun awal.  Tapi--- Cikpia mmg lambat.  Oleh sbb dah bangun awal, asyaah buat perangai time nak bergambar.  Sgt teruk kot family potrait kami. * Bahaha
Kelamkabut.  Melalak tak hinggat dunia kau ye, nak.

Bergerak ke BatuPahat pun lambat, sampai jep dah habis solat jumaat.  Tak sempat lagi.
Laparnya--padahal mengunyah jep dalam kereta.  Panas sangat mungkin.
Petang tu, aku kerah suami untuk beraya.  Seronok aku balik kampung BP tahun ini.  Meriah sbb semua balik kot.  Even suasana tu dah tak macam dolu-dolu.  Masih rasa kehangatan raya tu.




Ini yg sempat family potrait kami capture. Anak² tak reti duduk diam.
Just this year different sikit, myb sebab cikpia dah makin besar, dia dah faham apa itu duit raya, salam orang, apa itu kuih raya dan main bunga api.  Sedangkan baju raya dia pun dia beriya pilih sendiri.  Siap ajak shopping raya lagi.  Funny right? Tahun depan dia dah start untuk sekolah, cuti pun dah tak free mcm dulu. Any time daddy free, pack luggage and gooo!

Time neh, daddy & mummy terpaksa "larikan diri" untuk calm down kan asyaah. Buat hal betul.

Tahun ini ramai sepupusepapat kami, sedara mara kami balik berkumpul.  Like I said before, even this year ghairahnya raya tak mcm dolu² but still feel the "Ukhuwahnya". 

Sesi bertandang berjalan seperti biasa, suami rajin plak ajak berziarah tahun ini. Sebab layankan anak² katanya.  Iyalah tuh, dia amek time inilah jumpa kengkawan lama kan. Aku pun sama. 

Anyway, thanks suami dan anak². For me, my mission is jumpa menda yang lama dan ikat kasi ketat. Thats raya for me. I'm happy tak kisahlah semuanya just simple and sederhana selagi boleh.  Tak banyak kuih raya, baju raya sehelai dua janji semua ada.  Janji semua cukup. Janji semua masih elok. Alhamdulilah.


Session kunjungan keluarga ke rumah keluarga yang lain.  Part makan paling seronok. 

Selamat hari raya semua.  Kepada sahabat, rakan, dan juga saudara mara.  Ampun maaf dari aku yang mungkin tak sengaja menyakitkan hati.  Dan dgn tulus ikhlas juga aku suarakan kemaafan andai ada selisih antara kita.

Kepada yang pernah digelar sahabat, rakan dan taulan. Ikhlas juga dari hati.  Maaf dipinta kemaafan dihulur. Agar tiada sakit dihati, rontaan jiwa.  Biar padam api kemarahan dan disirami kasih dan sayang.  

Sekian. 

July 13, 2015

Lampu Pelita di akhir Ramadhan 2015

Assalamualaikum

Dah masuk hari ke 26 Ramadhan, aku rasa hampir 90% persiapan kami suami isteri dah siapkan.
Alhamdulilah---
Baju anak² -  Done
Baju maknyee - Done
Baju ayahnyee -  Recycle 4 tahun lepas punya.  (Stok korek² baju lama) Kasihan!
Kasut - Done
Packing Baju - 60%  sahaja yang sudah.
Mengemas rumah - Tunggu last minit touch up.
Kuih Raya - 80% Katanya nak banyak jeruk. Lagi selamat dan tahan lama. Boleh sampai ke Hari Raya Haji kata suami.

Walaupun kami tak ambil cuti yang lama, insha Allah kami akan gunakan cuti raya kali ini sehabisnya. Cikpia dah 4 tahun, aku mmg nak terapkan suasana raya sebenar pada dia.  Lelagi pada Asyaah.  Aku nak dia seronok seperti mana zaman kanak² aku dulu.
Bunga api.
Duit raya.
Kuih raya.
Makanannya.
Baju raya.
Kasut.
Sepupu sepapat.
Berziarah ziarahi.

Aku nak Cikpia bila sekolah nanti boleh simpan dan share story dengan kawan².
Tadi petang aku da beli lampu pelita.

Lampu Pelita - Beli di One Stop dgn harga RM2.70.

Jenuh aku mencarinya, dah hujung ramadhan baru dapat. Asyik habis aje. 
Aku nak Cikpia dan asyaah tahu ini adalah pelita.  Walaupun dulu pelita nya ada banyak bentuk dan jenis.  Tapi yang ini paling selamat lah kununnya--
Sebab tinggi dan dicacak ke tanah. So, tadalah mereka neh sentuh minyak tanah plak.  Habis terbakar mcm aku dulu.  Masih ada parutnya sampai sekarang --- kes adik lelaki aku tuhlah cucuh bunga api kat badan aku.  Dendam kot!  Siap kau, dapat mercun aku bakar kat kau plak. *Bahahaha

So tak sabar nak tunjuk mereka. Cuma aku tak berani nak masukkan minyak tanah dalam pelita neh. * Kes fobia sikit dengan api neh. 
Kasi terang menerang rumah aku. Bercahaya gitu. Last ramadhan neh biarlah berseri sikit rumah mak, nok.


July 05, 2015

Tak salahkan Encik Suami?

Ramadhan ni mungkin berlainan untuk kami sekeluarga. Ketiadaan FIL dan MIL buat aku rasa betapa kecil sangat keluarga kami. 

Aku kesiankan suami. Walhalnya dia sebenarnya lebih relax dari apa yg aku jangkakan. 
Ramadhan ni juga dugaan untuk aku, dengan keadaan aku yg tak berapa sihat. Sakit aku kali ini agak menyukarkan aku bergerak terlalu kerap. Sofia Masturina pula tak berapa sihat, dia jarang sakit.
Tapi nampaknya kali ini sakitnya teruk.  Mungkin combinate sekali dengan sifat mengade² anak dara sorang ni. 

Ujian Allah untuk aku. Jangan bising² zirah. Tunjukkan kuat kau pada anak². 

Aku dapat rasa suami agak kecil hati dengan aku.  Mana tidak, aku selalu rasa tak selesa, marah². Dengan anak² pun aku agak kasar. 
Kalaulah mereka tahu---
Bahawa aku sangat penat dan sakit. 
Bahawa aku harap mereka faham
Bahawa aku teringin benar mereka membantu.

Tapi aku tak boleh meminta sesuatu yg orang lain mungkin tak akan FAHAM. Aku kena berdikari uruskan tanggungjawab aku sebagai isteri dan ibu kepada anak².  Itu tanggungjawab aku. 
Cuma mungkin aku kena kawal emosi penat dan rungut aku tu. 

Doktor kata rahim aku tak kuat, selain peranakan aku jatuh aku akn kerap sakit badan dan darah akan kerap keluar akibat penat atau stress. Pernah aku discuss dengan suami, tapi itulah orang lelaki tak faham sbb dia tak nampak. Bkn tak nampak darah tapi tak nampak kesakitan yang bagaimana. 

Mungkin org lelaki tak percaya bahawa orang perempuan yang bergelar isteri dan ibu ini waktu berkerjanya adalah 24 JAM. Tada shift, takda overtime elaun, takda istilah berehat. 

Dibulan puasa ini sahaja rutin : 430am -530am Bangun siapkan sahur.537am - 6am Mandi dan Bersiap untuk solat subur6am - 645am Lelapkan mata seketika 650am - 730am Siapkan breakfast anak², bersiap nak pergi kerja.740am - 8am Hantar anak ke pengasuh, Gerak ke pejabat.8am - 5pm Berkerja di Pejabat530pm - 630pm Ambil anak di pengasuh, teruskan dengan masak untuk berbuka. 730pm-8pm Rehat untuk solat maghrib8pm - 9pm Kemas baju anak untuk esok, masak makanan anak. Kemas rumah. Ambil masa basuh baju. 10pm - 12pm Tidurkan anak, Solat Isyak dan tidur. 

Macamginilah rutin aku. Bukan untuk menunjuk bahawa aku ini kerja keras atau isteri yang baik. Tapi sebagai seorang isteri dimana ruang untuk berehat tu sangat sedikit.  Disinilah perhatian dan bantuan diperlukan dari kudrat dari seorang suami.  

Bagi wanita yang berkerja seperti aku, waktunya mmg padat.  Kepenatan itu akan lebih terasa bagi seorang isteri yang mengandung.  Sebabnya dia bukan hanya bawa diri dia sahaja, tapi anak didlm kandungan dia juga. Bersama dengan kerja rumah.

Benar---
tak disuruh pun orang perempuan neh automatik akan bergerak buat itu,ini.  Sebab dah dijadikan satu kewajiban sejak dari zaman atuknenek lagi. Cuma dulu orang perempuannya hanya dirumah, hanya sebagai surirumah.  Tapi kini, orang perempuan sama naik berkerja di pejabat mencari rezeki lebih untuk tidak menyukarkan suami. Tapi --- mungkin suami tak nampak. 

"Awak duduk di pejabat, saya kerja berpanas."
Alasan klise orang lelaki. 

Wahai suami,
Tak mungkin isteri mohon untuk mengantikan tenaga dan darah yang dikeluarkannya semasa bersalinkan zuriat kamu. 
Mana sanggup isteri membiarkan suami melalui susah sendiri, malah dia hanya senyum melihat kesenangan suami. 
Tidak akan isteri membiarkan suami mencari rezeki sendirian, malah diusahakan agar tidak lebih menyusahkan suami. 
Tidak kosong perut suami, dijamu dan disediakan makanan pagi sehingga petang. 

Jadi--
Tak salah suami, jika diberikan perhatian belas ihsan sedikit untuk biarkan isteri rasa tenang disisi.
Tak salah suami, jika sediakan satu ruang untuk isteri melepaskan lelah penatnya dia berkerja.
Tak salah suami, jika diambil tugasnya bersama anak² agar tidak isteri merungut.
Tak salah suami, jika dibantu ringankan tugas harian di rumah setiap minggu. Agar isteri boleh gunakan masa minggunya dengan baik dan tenang. 
Tak salah kan suami?