April 19, 2015

Kasih dibahagi sama rata.

Sejak kecil aku mmg diasuh oleh pengasuh yg mamaayah hantar.  Situasi ibubapa berkerja buat aku blajar utk sesuaikan diri dimana saja. Membesar dan berkongsi kasih dgn anak² pengasuh buat aku adikberadik cpt matang dari usia kami.

Adakalanya mamaayah kerja & outstation buat kami tk byk masa kecil kami diluangkan bersama. Pada usia aku sekecil itu, jiwa memberontak mmg dah wujud dlm diri aku.  Aktiviti² skolah kami tk byk dihadiri oleh mamayah.  Buat aku jd "aloof". Tk ramai kawan setempat. Lebih byk dengan pengasuh.  Hingga satu masa yg aku lebih seronok tnggal "Mak ati". She like my own mom. Kasihsayang aku dan adakalanya aku mntk dia yg sign buku² "reportcard" kami. (Me and my lit brother).

Bila dh ada anak, aku tk mahu kisah aku mencabar neh dirasa oleh anak² aku sendiri.  Perkara yg aku tknak dorg rasa spt aku abaikan dorg.  Aku mmg nmpak fierce mcm mak² la org kata. But, one thing yg aku sgt titikberatkan --
My kids health.
Safety.
Nurture.

Maksud aku :
Dengan sikap aku yg sgt cerewet ttg penjagaan anak² neh buat aku hrp pengasuh tu sendiri kna layan anak aku, jaga mereka as how she care about their own kids.  Tk kisah bape lama pengalaman, bape byk anak dia jaga janji dia boleh jaga anak aku dgn cukup baik. 

Sometimes, I need my "Makti" back to take care of my kids. But I know-- I can't do that. She only my "Makti". No body is perfect. I learnt it. Org yg aku rs kurang sesuai adakalanya adalah yg terbaik pd anak² aku. When pengasuh pertama anak² aku decide nak pindah-- mmg ada bit disappointed. Sbb nk senang nk cari pengasuh or more easier is no one can't appropriate dgn cara aku. 

Now when the 3rd pengasuh, sumanya aku bandingkan. itu ini. Sampai my encikbesar ckp 
" Itu bezanya antara pertama dan seterusnya. Nobody is perfect,sayang." 
Bkn kata aku tk bersyukur dgn pengasuh yg ini : but balik kerja amek anak, anak² bau masam. Gelojoh nak makan, Badan penuh dengan luka sana sini. 
Ada satu hari-- aku amek anak² , pengasuhnya tak ada. Anak² aku hanya ditinggalkan bersama anak pengasuh yang pra-sekolah, I'm repeat again : Pre-school around 5 years old. My 3 years old & 1 years old dibiarkan bersama 5 years old girl. Can you imagine that?
Dia kata " Akk pergi amek anak. Sekejap saja."
Even just 600m rumah dgn sekolah tu, kalo terjadi apa² in second bagaimana? Dgn grill pintu dibiarkan berkunci, anak² tnpa jagaan org dewasa.

Jgn  ckp aku kejam or tk bertimbang rasa.  Aku sndiri nak lepaskan anak aku org lain jaga berbelah 2 ke 3 hati aku tp cekalkan saja, dik noi. Demi nak bayar pengasuh aku kerja sbb taknaklah berhutang² dgn pengasuh. 

For me-Kalau rs tk boleh berikan commitment jaga anak org, jangan ambil. Bila kita dh pegang tanggungjwb itu bagai amanah. Whtever is--jga seperti nyawa sendiri. Jadikan ia satu keutamaan. 
Pengasuh skrg tk anggap ianya satu amanah. Ia seperti mcm hanya sambilan. Kalo ada, ada. Kalo takda, takda. Beringat ye semua : anak² yg dijaga atau diasuh sementara juga ada ibubapa. Nyawa mereka, bagai nyawa ibubapa mereka juga. Peliharalah dengan baik, jadikan ia satu ibadah kita juga. 
Belai dan didik mereka seperti anak sendiri.

Tanamkan keikhlasan dlm penjagaan mereka. Makan, minum, asuhan, didikan agama, pakaian, emosi mereka jadikanlah keutamaan. 

Kami sebagai ibubapa yang berkerja bukan mudah untuk melepaskan mereka namun kami perlu keluar mencari rezeki. Kami berbelah bahagi namun tanggungjawab kami juga perlu dilakukan.
Jangan kejam dengan anak² kami. 

No comments: