August 09, 2015

Like I've never lose you.

Thanks My SuperD Gf.

Frankly say that I'm  not a good friend. I'm not honest to my gf's.
A lots I need to keep for myself. My story, my sadness, my happiness. My bad and the good one. I love to make them laugh and for that, they forget about asking anything about me. --

Love them is one of my priority. So I need to do that for one of my happiness. I needed. 

Bukan senang kita nak bahagiakan org like what you do for them.  Tp aku tak kisah, sbb aku happy bila tahu dorg happy dgn aku. Aku tak kisah org ckp aku tak ramai kawan.  Aku ada kawan-- kawan yg aku gelar sahabat, yg aku gelarkan teman hidup, yg aku gelar "sista".  Aku rasa aku tak perlukan ramai utk itu.  Aku  jenis setia, sbb aku tak suka kisah aku terlalu ramai yang tahu. Cukup apa adanya mereka untuk aku. 

Pernah satu hari dulu, kengkawan aku pulaukan aku.  Honestly, it's truly hurting me. Aku siap decide utk stop study and back to JB. Ofcourse, before that dorang ada tegur aku & pada aku nobody can't advice me, if they can't talk to themself. But after a week, DD peluk aku. Dia cakap, dia tak boleh tak bercakap dgn aku.  Actually aku pun sama, Idk why sebenarnya aku tak marahkan teguran dorg untuk aku---
But, sebenarnya yang lebih menyakitkan adalah bila kami tak bertegur sapa. 

Rindu sangat waktu tu.  Sahabat itu lebih mengenali. Kawan hanya kenal. 

Faz, Dhobit & Dd. 
Thanks sbb tak jemu melayan aku, terima aku, kasih dan sayang aku selama kita kenal dan tak nak putus sampai bebila. Even sometimes kita tak sependapat, kita kekal begini.  Ibarat adik dan kakak, mak dan anak. Teguran hanya sementara tapi ingatan itu kekal untuk selama-lamanya. 


August 05, 2015

Terlalu Rindu - Elena Harris

Sometimes mmg boleh gila duduk satu hari dengan anak², betapa kecohnya anak², bersepahnya barang dorg, tengangnya urat aku berteriak macam MAK TIRI bak kata suami dan Cikpia. Astaga anak.

But imagine if one day, I can't see them & feeling miss like a hell. Omy!
Boleh 2-3 kali mati kalau gitu.  Yes, as a mother apa lagi yang kita inginkan disekeliling kita.
Nyawa kita.
Dan nyawa kita adalah mereka. Anak-anak yang dikatakan nakal.
Suami yang dirungutkan tidak memahami.

So, Syukur sangat.

Thanks kesayanganku.
I love you. All of you.




Biasa - Zahid ft Viral.



Lately neh, Sofia Masturina kerap benar nyanyi lagu ini.
"Aku sudah biasa, aku sudah biasa.."

"Lagu apa tu yaya?"
"Alar,aku sudah biasalah."
"Mummy takpenah dengar pun."
"Mummy ni tk date-date lah"
Erk!

Jadi google punya google  --
Dang! Rupanya Zahid pun comeback song.
Cuma Viral ni tak berapa kenal, myb new duo artis SRC kot.

Not bad.   If my daughter boleh hafal & suka lagu ni. Quite easy song la untuk kekanak.
Relax.


#Goodjob zahid.

July 25, 2015

Sambutan raya tahun 1436H

SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI SEMUA

Pepagi raya mmg normal rutin untuk semua mungkin untuk bergambar keluarga.  Tahun ini cucu keluarga Tokpin yang dua orang anak dara dah besar sikit.  Jadi ingat senanglah nak conduct gaya mcmana kami inginkan.  

Umh! Meleset tekaan mummy, anak².  Asyaah pepagi raya tu semangat berbaju raya.  Bangun awal! Siap pun awal.  Tapi--- Cikpia mmg lambat.  Oleh sbb dah bangun awal, asyaah buat perangai time nak bergambar.  Sgt teruk kot family potrait kami. * Bahaha
Kelamkabut.  Melalak tak hinggat dunia kau ye, nak.

Bergerak ke BatuPahat pun lambat, sampai jep dah habis solat jumaat.  Tak sempat lagi.
Laparnya--padahal mengunyah jep dalam kereta.  Panas sangat mungkin.
Petang tu, aku kerah suami untuk beraya.  Seronok aku balik kampung BP tahun ini.  Meriah sbb semua balik kot.  Even suasana tu dah tak macam dolu-dolu.  Masih rasa kehangatan raya tu.




Ini yg sempat family potrait kami capture. Anak² tak reti duduk diam.
Just this year different sikit, myb sebab cikpia dah makin besar, dia dah faham apa itu duit raya, salam orang, apa itu kuih raya dan main bunga api.  Sedangkan baju raya dia pun dia beriya pilih sendiri.  Siap ajak shopping raya lagi.  Funny right? Tahun depan dia dah start untuk sekolah, cuti pun dah tak free mcm dulu. Any time daddy free, pack luggage and gooo!

Time neh, daddy & mummy terpaksa "larikan diri" untuk calm down kan asyaah. Buat hal betul.

Tahun ini ramai sepupusepapat kami, sedara mara kami balik berkumpul.  Like I said before, even this year ghairahnya raya tak mcm dolu² but still feel the "Ukhuwahnya". 

Sesi bertandang berjalan seperti biasa, suami rajin plak ajak berziarah tahun ini. Sebab layankan anak² katanya.  Iyalah tuh, dia amek time inilah jumpa kengkawan lama kan. Aku pun sama. 

Anyway, thanks suami dan anak². For me, my mission is jumpa menda yang lama dan ikat kasi ketat. Thats raya for me. I'm happy tak kisahlah semuanya just simple and sederhana selagi boleh.  Tak banyak kuih raya, baju raya sehelai dua janji semua ada.  Janji semua cukup. Janji semua masih elok. Alhamdulilah.


Session kunjungan keluarga ke rumah keluarga yang lain.  Part makan paling seronok. 

Selamat hari raya semua.  Kepada sahabat, rakan, dan juga saudara mara.  Ampun maaf dari aku yang mungkin tak sengaja menyakitkan hati.  Dan dgn tulus ikhlas juga aku suarakan kemaafan andai ada selisih antara kita.

Kepada yang pernah digelar sahabat, rakan dan taulan. Ikhlas juga dari hati.  Maaf dipinta kemaafan dihulur. Agar tiada sakit dihati, rontaan jiwa.  Biar padam api kemarahan dan disirami kasih dan sayang.  

Sekian. 

July 13, 2015

Lampu Pelita di akhir Ramadhan 2015

Assalamualaikum

Dah masuk hari ke 26 Ramadhan, aku rasa hampir 90% persiapan kami suami isteri dah siapkan.
Alhamdulilah---
Baju anak² -  Done
Baju maknyee - Done
Baju ayahnyee -  Recycle 4 tahun lepas punya.  (Stok korek² baju lama) Kasihan!
Kasut - Done
Packing Baju - 60%  sahaja yang sudah.
Mengemas rumah - Tunggu last minit touch up.
Kuih Raya - 80% Katanya nak banyak jeruk. Lagi selamat dan tahan lama. Boleh sampai ke Hari Raya Haji kata suami.

Walaupun kami tak ambil cuti yang lama, insha Allah kami akan gunakan cuti raya kali ini sehabisnya. Cikpia dah 4 tahun, aku mmg nak terapkan suasana raya sebenar pada dia.  Lelagi pada Asyaah.  Aku nak dia seronok seperti mana zaman kanak² aku dulu.
Bunga api.
Duit raya.
Kuih raya.
Makanannya.
Baju raya.
Kasut.
Sepupu sepapat.
Berziarah ziarahi.

Aku nak Cikpia bila sekolah nanti boleh simpan dan share story dengan kawan².
Tadi petang aku da beli lampu pelita.

Lampu Pelita - Beli di One Stop dgn harga RM2.70.

Jenuh aku mencarinya, dah hujung ramadhan baru dapat. Asyik habis aje. 
Aku nak Cikpia dan asyaah tahu ini adalah pelita.  Walaupun dulu pelita nya ada banyak bentuk dan jenis.  Tapi yang ini paling selamat lah kununnya--
Sebab tinggi dan dicacak ke tanah. So, tadalah mereka neh sentuh minyak tanah plak.  Habis terbakar mcm aku dulu.  Masih ada parutnya sampai sekarang --- kes adik lelaki aku tuhlah cucuh bunga api kat badan aku.  Dendam kot!  Siap kau, dapat mercun aku bakar kat kau plak. *Bahahaha

So tak sabar nak tunjuk mereka. Cuma aku tak berani nak masukkan minyak tanah dalam pelita neh. * Kes fobia sikit dengan api neh. 
Kasi terang menerang rumah aku. Bercahaya gitu. Last ramadhan neh biarlah berseri sikit rumah mak, nok.


July 05, 2015

Tak salahkan Encik Suami?

Ramadhan ni mungkin berlainan untuk kami sekeluarga. Ketiadaan FIL dan MIL buat aku rasa betapa kecil sangat keluarga kami. 

Aku kesiankan suami. Walhalnya dia sebenarnya lebih relax dari apa yg aku jangkakan. 
Ramadhan ni juga dugaan untuk aku, dengan keadaan aku yg tak berapa sihat. Sakit aku kali ini agak menyukarkan aku bergerak terlalu kerap. Sofia Masturina pula tak berapa sihat, dia jarang sakit.
Tapi nampaknya kali ini sakitnya teruk.  Mungkin combinate sekali dengan sifat mengade² anak dara sorang ni. 

Ujian Allah untuk aku. Jangan bising² zirah. Tunjukkan kuat kau pada anak². 

Aku dapat rasa suami agak kecil hati dengan aku.  Mana tidak, aku selalu rasa tak selesa, marah². Dengan anak² pun aku agak kasar. 
Kalaulah mereka tahu---
Bahawa aku sangat penat dan sakit. 
Bahawa aku harap mereka faham
Bahawa aku teringin benar mereka membantu.

Tapi aku tak boleh meminta sesuatu yg orang lain mungkin tak akan FAHAM. Aku kena berdikari uruskan tanggungjawab aku sebagai isteri dan ibu kepada anak².  Itu tanggungjawab aku. 
Cuma mungkin aku kena kawal emosi penat dan rungut aku tu. 

Doktor kata rahim aku tak kuat, selain peranakan aku jatuh aku akn kerap sakit badan dan darah akan kerap keluar akibat penat atau stress. Pernah aku discuss dengan suami, tapi itulah orang lelaki tak faham sbb dia tak nampak. Bkn tak nampak darah tapi tak nampak kesakitan yang bagaimana. 

Mungkin org lelaki tak percaya bahawa orang perempuan yang bergelar isteri dan ibu ini waktu berkerjanya adalah 24 JAM. Tada shift, takda overtime elaun, takda istilah berehat. 

Dibulan puasa ini sahaja rutin : 430am -530am Bangun siapkan sahur.537am - 6am Mandi dan Bersiap untuk solat subur6am - 645am Lelapkan mata seketika 650am - 730am Siapkan breakfast anak², bersiap nak pergi kerja.740am - 8am Hantar anak ke pengasuh, Gerak ke pejabat.8am - 5pm Berkerja di Pejabat530pm - 630pm Ambil anak di pengasuh, teruskan dengan masak untuk berbuka. 730pm-8pm Rehat untuk solat maghrib8pm - 9pm Kemas baju anak untuk esok, masak makanan anak. Kemas rumah. Ambil masa basuh baju. 10pm - 12pm Tidurkan anak, Solat Isyak dan tidur. 

Macamginilah rutin aku. Bukan untuk menunjuk bahawa aku ini kerja keras atau isteri yang baik. Tapi sebagai seorang isteri dimana ruang untuk berehat tu sangat sedikit.  Disinilah perhatian dan bantuan diperlukan dari kudrat dari seorang suami.  

Bagi wanita yang berkerja seperti aku, waktunya mmg padat.  Kepenatan itu akan lebih terasa bagi seorang isteri yang mengandung.  Sebabnya dia bukan hanya bawa diri dia sahaja, tapi anak didlm kandungan dia juga. Bersama dengan kerja rumah.

Benar---
tak disuruh pun orang perempuan neh automatik akan bergerak buat itu,ini.  Sebab dah dijadikan satu kewajiban sejak dari zaman atuknenek lagi. Cuma dulu orang perempuannya hanya dirumah, hanya sebagai surirumah.  Tapi kini, orang perempuan sama naik berkerja di pejabat mencari rezeki lebih untuk tidak menyukarkan suami. Tapi --- mungkin suami tak nampak. 

"Awak duduk di pejabat, saya kerja berpanas."
Alasan klise orang lelaki. 

Wahai suami,
Tak mungkin isteri mohon untuk mengantikan tenaga dan darah yang dikeluarkannya semasa bersalinkan zuriat kamu. 
Mana sanggup isteri membiarkan suami melalui susah sendiri, malah dia hanya senyum melihat kesenangan suami. 
Tidak akan isteri membiarkan suami mencari rezeki sendirian, malah diusahakan agar tidak lebih menyusahkan suami. 
Tidak kosong perut suami, dijamu dan disediakan makanan pagi sehingga petang. 

Jadi--
Tak salah suami, jika diberikan perhatian belas ihsan sedikit untuk biarkan isteri rasa tenang disisi.
Tak salah suami, jika sediakan satu ruang untuk isteri melepaskan lelah penatnya dia berkerja.
Tak salah suami, jika diambil tugasnya bersama anak² agar tidak isteri merungut.
Tak salah suami, jika dibantu ringankan tugas harian di rumah setiap minggu. Agar isteri boleh gunakan masa minggunya dengan baik dan tenang. 
Tak salah kan suami? 



June 29, 2015

Sempit akal, Ketatkan perasaan.

Dah kosong sgt mereka berfikir. Sehingga satu tahap melihat objek ringkas sgt complicated jadinya.
Mana taknya--
burung kau gambarkan dino
ukiran seni kau nampakkan ayat suci
titis warna kau rasanya kepala binatang

Sampai sejadah yg penuh warna kau gambarkan keliru sehingga keluar kepala binatang kau inginkan.

Aku kekdg duduk di sejadah dengar tazkirah kepala mengelamun--
sampai benang² kecil kt telekung aku habis aku pintalkan.
sampai sejadah aku yg baru beli kekdg dok aku sental² sampai naik kembang.
corak di sejadah tu kekdg aku siap kira lagi.
kekdg ilusi bermain aku sampai aku nampak muka makcik kuih di sejadah. Sebab lapar. 

Teringat ttg telekung "frozen" yg katanya dosa dipakai sbb mengelirukan jemaah lain. 
Wey, aku bkn lah ahli ulamak atau ahli masjid. Tapi isu ni dah lapuk pada aku.
Tak kiralah apa juga pakaian kita, perlu menutup aurat. Bukannya berpakaian dgn logo "JESUS" atau lambang agama lain. Itu aku paham.
Ini telekung budak kot. 

Pada aku. Aku cakap pendapat aku lah--
Ianya satu method utk kasi anak² semangat utk solat. Aku ckp semangat tau. Bkn sebab.
Sebab wajibnya haruslah kerana ALLAH. Begitu juga org lain.
Aku sendiri pun adakalanya bebual dgn Sofia Masturina(Anak sulung) kenapa kita kena solat. 
"Allah suruh kita solat."
"Kenapa allah suruh, mummy?"
"Sbb Syurga kita nanti kalau jaga solat."
"Syurga tu apa? Kenapa bkn skrg kita gi syurga,mummy?"
"Sebab kita belum solat. Nanti rajin solat kita bolehlah masuk syurga."

"Kenapa kena pakai telekung,mummy?"
"Sebab kena cecantik dpn Allah."
"Allah tahu kita cantik ke,mummy?"
"Mestilah sebab kita pakai pakaian tutup aurat."
"Kalau pakai frozen cantik tak mummy. Tapi yaya tutup aurat."

See--
anak aku akan tutup aurat tp kena tacklelah hati dia. Cari apa dia suka. Pakaikan apa yg dia suka tengok. Budak² hatinya masih bersih. Jadi takpayah fikir bebukan. 
Yang dah besar² neh aku tgk merumitkan keadaan.  Keterbukaan kita benar ada membinasakan, namun terbukalah kita dengan "Islam itu mudah."


June 28, 2015

Mohon maaf ayah

Bila televisyen dah banyak paparkan kisah betapa hinanya anak mendera ibubapa sendiri aku jadi sebak.  Mendera fizikal dan emosi ibubapa sendiri pada aku sgt kejam, meskipun adakalanya aku terkesan dengan paparan itu.

Mana mungkin aku berbalikkan muka aku dari menyatakan aku anak yang baik.  Aku sendiri bukan anak yang dikategorikan terbaik utk mama dan ayah.  Tapi benar² nyatakan sayang pada mereka, bukan untuk sedapkan hati tapi ikhlas aku benar² sayangkan mama dan ayah. 

Aku ingat saat aku mengkhianati mereka saat aku nyatakan sebulan sebelum raya bahawa aku tak ingin teruskan pelajaran Diploma aku.  Betapa kesalnya mereka dgn pengakuan aku, sehingga mama katakan bahawa aku berubah kerana teman lelaki. Sedangkan aku sudah nekad dan bukan dari sesiapa.  Kejadian di kolej membuatkan aku benar² patah hati dan putus asa.  Aku tak sanggup menipu diri aku lagi, aku takperlukannya lagi. 

Betapa aku sgt gusar dan takut untuk melukakan hati mereka, dan betapa aku memikirkan airmuka ayah yang kecewa dgn aku.  Aku dah putuskan bahawa aku tk perlu pulang kerumah untuk menghadap mereka lagi.  Planning untuk beraya di kampung seorg kawan juga telah aku aturkan sekiranya dihalau oleh mereka.  Banyak kemungkinan dikepala aku waktu itu. 

Panggilan ayah aku hanya tatap kosong. 
Deringan demi deringan aku biarkan sahaja.  Malah aku ayah hubungi teman lelaki aku ketika itu (Encikbesar) untuk pujuk aku juga gagal. Aku biarkan semuanya reda, panggilan mama lagi lah aku senyapkan malah pernah terfikir untuk "Block" tp masih panjang akal aku. 
Setelah keadaan reda, dan beberapa hari lagi raya~aku pulang ke JB. 
Aku tak pulang ke rumah, malah itu adalah raya paling teruk aku rasakan untuk kami.  Perasaan itu kosong. Aku dah fikirkan ttg masa depan aku yang masih tak pasti. 

Ayah kerap menghubungi aku, tidak jemukah orang tua ini dalam fikiran ku.  Setelah diberitahu oleh encik besar bahawa ayah bersungguh cari aku, jadi sebak pula aku.  Mana tidaknya aku bkn anak yg baik utk dia tp snggup pula dia mencari aku meskipun aku mengecewakan dia. 

Berpekik lolong, berhempas pula aku menyakin dia bahawa aku nekad dgn pilihan aku sewaktu aku hubungi dia.  Ayah cakap mama rindukan aku, dia demam.  Tapi sebenarnya aku tahu, bukan mama. Tapi ayah yang demam memikirkan aku, ayah mencari aku kesana sini. Ayah hubungi kolej untuk proses pemberhentian pelajaran aku. Ayah yang ke Kuantan untuk selesaikan hal aku di sana. 
Ayah yang merayu pada aku agar lembutkan hati aku. 
Ayah yang berikan aku peluang agar aku pulang ke rumah. 
Ayah yang sediakan wang untuk aku tidak susah di tempat lain. Risau benar aku tak da duit utk makan. Sedangkan waktu itu aku mulai kerja di sebuah pejabat. 

Hati aku keras, Hati ayah ego.

Ingat tak, waktu aku tak ke sekolah hampir 2 bulan.  Ayah menghadap cikgu di sekolah, aku tahu dia kecewa. Tapi sabarnya masih dikawal tidak dia malukan aku di sekolah. Dirumah teruk aku dibalun, terajang.  Kami bergaduh. Bicara ttg yang masing² bersalah.  Tak faham ertinya kerana suara kami berlumba² utk lebih tinggi.  Airmata keluar saat semuanya rasa bersalah, kesal dan hampa. 
Betapa aku bencikan keadaan itu.  Akal hanya mencari jalan keluar. Keluar dari rumah. 

Masa cepat sgt berlalu.  Rasanya baru semalam aku bertengkar dengan kakak mama.  Mana tidaknya, ahli keluarga terdekat memburukkan hal mama dan ayah di kampung dan akhirnya sampai ke telinga aku.  Bencinya aku dgn dia.  Kami bergaduh di rumah, kakak mama pukul aku dan aku membalaskan balik. 

Aku hanya menanti perkhabaran dari ayah dan mama.  Sudah tentu aku yang akan dibalun lagi. Bergaduh dgn makcik sendiri katanya.  Tapi meleset jangkaan aku, Ayah kecewa kerana aku dicederakan.  Aku suruh kakak mama keluar dari rumah.  Kami bertahun tak pulang malam raya. Ayah tak benarkan makcik aku jejak ke rumah dan ambil tahu ttg kami lagi anak beranak.  Mama sudah tentu kecewa.  Sehingga dia yang sendiri menghalau kakaknya itu.  Bersalah aku, tp aku tak boleh bertahan. 

Pada tahun lepas sewaktu aku sedang menunggu hari bersalinkan anak ke-2, ayah pulang dan terus ke bilik. Aku dgr tangisan ayah. Sayunya aku. Ayah dalam masalah besar.  Suami aku mohon untuk aku yang pujuk malahan mama juga mohon aku legakan hati ayah.  Kenapa aku? Sedangkan aku anak yang tak berguna. 

Tapi aku bertanggungjawab dgn semua itu, aku peluk ayah. Kami sesama menangis. Aku pujuk ayah jgn mengalah, jgn putus asa. Aku ingatkan ayah yang aku pun taknak aku cepat mengalah.  Ayah pernah suruh aku jadi kuat.

"Biar orang buat kita, jangan kita buat dia."

 Aku ingat pesanan ayah, walaupun aku tak pernah dengar nasihat ayah itu.
Aku selalu cakap pada suami aku. Kenapa aku tak boleh dapatkan wang yang banyak.  Suami tanyakan pada aku, " Untuk apa duit banyak?"
Aku cakap, untuk supaya ayah dan mama berehat.  Gunakan duit untuk buat apa mereka terlalu inginkan.  Sebab bila mereka gembira hati aku senang.

Sebab sebenarnya aku tak pasti maaf aku berharga atau tidak.

June 16, 2015

Kenapa dewasa wahai anak?

Since ada anak, aku lebih suka stay dirumah sesambil masak apa yang menarik utk dimakan. Melayan karenah 2 orang anak dara aku rasa mcm dah makcik² gitu.  Mana tidaknya-- dengan jerit tahap maktiri, berbual kekepoh gitu dgn my little daughters.  Yeah! sangat riuh rumah aku sejak beranak dua neh. 

My eldest daughters, Sofia Masturina dah makin besar, almost 4 years old.  Hamik kau!

Sgt gemar berposing dan tahapnya tang muncung tak tahan.

 Sibuk asyik menyergah aku ttg sesi persekolahan dia. 
"Mummy bila yaya boleh skool di An-nur?"
"Next year. Sebab tahun ni awak tak cukup umur lagi?"
"Next year tu bila?"
"Next year tu selepas disember."
"Disember tu selepas bila?"
"Bila kawan² yaya yang lain dah cuti skool lama, and then time mereka naik skool balik barulah yaya akan skool jugak."
"Rasa²nya bila skool kawan² yaya tu cuti?"

Errk!  Rasanya mampu atau tidak aku cuba nak menjawab? Sbb IQ kanak² macam mereka sgt nak ambil tahu. Sbb IQ aku tak malas nak menjawab. Alahai anak. 

So this year the 2nd time raya for Sofeah Masyaah. But 1st time for us for celebrating raya without arwah ayah (Encikbesar's father).  No bapa mertua anymore. No Tokman anymore.  Simpati aku dan rasa sedih aku bersama suami. No Mak Mertua dan No Bapa Mertua. No kampung for him. 
Tapi aku taknak suami rasa kehilangan tu.  So for this year, I really really want do something fun with him.  

For Sofeah Masyaah--- This year dah 2 years old so banyaklah dia boleh belajar ttg puasa dan raya, bunga api dan lampu pelita. I'm so excited.  My little brother gettin engage. Yang paling seronok of course, his niece la. Sofia Masturina dan Sofeah Masyaah. 

Sofia Masturina, Sofeah Masyaah and of course the sweet mummy. 

Rasa sayu nak menyambut ramadhan, walaupun sebenarnya aku tk sbr  Banyak mende yang aku hilang, pergi dan buang.   Aku taknak letak rasa bersalah dlm diri aku terlalu banyak dan aku juga taknak terlalu mengalah.  Biar masa menentukan apa yg terbaik utk aku  Sekarang masa aku byk untuk suami dan anak².

Selamat datang ramadhan. 

June 08, 2015

Let it go, mummy.

Aku tgk dalam iklan or drama yg others parent having fun playing with their kids in the RAIN.  My mindset is Ohmy! anak² akan demam kalo aku buat mcmgitu. But deep inside me--- actually that's fun. 


Keluar dari rumah, main hujan. Lompat atas lopak.
Golek² atas rumput. Main lumpur. 

Aku pernah main hujan. Balik dari sekolah. Itu pun dah mcm apa balik tu. Cecpt mandi basuh kepala keringkan badan dan get some hot milo. Supaya tak nak pening kepala. Padahal mama & ayah tak pernah kisah pun kalo aku main hujan atau tidak.  

Tapi bila ada anak sendiri, aku berubah jadi terlalu PROTECTIVE. 
Idk. 

My husband pernah sound-- Yeah sound like rude but, I'm prefer using word of SOUND. In malay "Setepek". * Bahahaa Hokay back to topic. Aku neh selalu tak boleh itu, tak boleh ini. Jangan sana, Jangan sini. You can't do that, you can't do this. Always is NO, NO & NO. 



Me?  Of course we argue. Aku sygkan anak² lebih dari org lain, perut aku kot yg mengendong mereka, lahirkan mereka & jaga mereka. So, aku taknak something happen lelebih lagi mereka sakit. Aku tak sanggup hadap. Aku akan sakit kalo mereka sakit. Aku akan nangis kalo mereka nangis. Yeah, people can say anything example :
"Org lain pn ada anak, tak macam engkau."
"Jgn manjakan anak sangat. Nanti pijak kepala engkau."

Mungkin aku lebih selesa MENCEGAH DARI MENGUBATI. BERPAYUNG SEBELUM HUJAN. Cuma sampai bila? ---- 




Aku kena ubah pemikiran aku, sebelum aku tak sempat rasakan semua keseronokan itu dgn anak² utk dijadikan ia satu kenangan. Aku nak ada kenangan aku dgn anak² sebelum Allah tarik nyawa aku sebelum mereka. 

"Aku selalu main dalam hujan, mandi pantai, buat istana pasir, camping dgn mak aku. "
or
"Mak aku selalu ajar kami mcmana nak masak, pegang ular, jungle-trecking, driving, painting sesama."

Tak kan aku nak dgr anak² atau ingat aku dgn ;
" Mummy tak kasi buat itu, buat ini."
"Kitorg tak pernah pegi sana, pegi sini."
"Kami tak pernah rasa mcmana org lain rasa."

So disappointed. I'm feel like I'm a failure mother. 

So I need to change. Change my mind, throw out all my bad thinking. Kena free!
Takda "NO" lagi. No "TAKBOLEH" anymore. Ever. 
I try yes, I really need to try. 

Kesian kan-- aku takut kena hujan akan sakit, takut mereka pening smpai teruk. 
Makan sweet akan langsung gigi tak cantik. 
Makan snack become --- addict. & worried dorg langsung tak boleh berhenti. 
Main pasir takut cacing dan kuman. 
Mandi di pantai-- takut lemas.
Main lopak nanti kena gatal² kulit jadi tak cantik. 
What I really need is--- just get some limit everything they do, they want, they saying.
Bukan NO terus. Kan?

So,--- let me try. I will let it go, kids. You'll deserves to get some fun with nature. Tu yg Allah telah sediakan. Gunakan alam sekitar neh sebagai padang permainan, cuma kita manusia jgn musnahkan. 

June 01, 2015

Dia..Isteri Luar Biasa. Seronok.

Sejak menjak TV3 tayangkan drama-drama yang diadaptasikan dari novel rajinlah tangan aku mencari novel² di Bookstore di JB neh. Rasa mcm dah minah novel pulak aku neh.  Terima kasihlah TV3.  Pandangan aku mudah, dengan usaha begini ada kebaikan diberikan untuk penulis² novel di Malaysia.  Di pasaran luar negara juga ada filem tau. Filem! yang mengadaptasikan dari komik². Malah mendapat sambutan hangat lagi.  Jadi penulis novel juga dapat keuntungan juga.  Boleh dikira sebagai gaji yang lumayan, tak salah sebenarnya.  Kita boleh menaikkan profesion seorang penulis novel ke satu tahap yang membanggakan.

Terus terang aku berikan pendapat, bahawa aku juga dah jelak dengan penulis skrip yang tak up to date.  Penonton gemar sesuatu yang fantasi namun ianya realiti. Bukan hanya ditonyoh dengan drama hantu sahaja. Malah ada penulis skrip yang lebih kurang sahaja.  Sebab nak kejar dateline kununnya. Novel dicipta berkisar apa yang penulis angankan dengan apa yang berlaku.

Aku minat dengan novel jadi aku tahu kebanyakkannya penulis bukan syok sendiri.  Adakalanya adalah kisah benar mereka namun diolah untuk lebih molek orang kata.  Jadi ada masam dan manisnya. Aku sendiri ada buat cerpen sendiri waktu sekolah menengah dulu.  Seronok sebab aku tulisan aku byk kepada apa yang remaja inginkan, impikan juga apa yang berlaku.  Ibarat seperti luahan perasaanlah.  Malah subjek Bahasa Malaysia ketika itu menjadi subjek kegemaran aku, dan utk Bab Penulisan aku mendapat cemerlang.

Novel Dia ... Isteri Luar Biasa mula ditayangkan di TV3 sekarang
Berbalik kepada drama setiap 7:00 petang dari Isnin hingga ke Khamis ini, buat aku tertanya bagaimana sambutannya nanti. Adakah akan jadi fenomena seperti TLU? Teman Lelaki Upahan.  Aku tahu ianya seronok, malah bila ditanya di kedai buku, novel itu menjadi sebab utama pengunjung ke Kedai Buku.  Wah! Menyeronokkan.

Encikbesar dan anak² juga dah mula hafal dengan lagu soundtrack bagi drama ini. #Potret by Akim dan The Majistret. Ada di blog² yang lain dah mula berikan komen ttg drama ini.  Antaranya kisah #Dramatakbermoral alahai terlalu cetek pemikiran sesetengah orang Malaysia ni.  Kita sudah diberikan akal utk membezakan yang elok dan tidak.  Bukan aku menidakkan apa yang mereka katakan tp jika difikirkan drama dari barat & korea byk ditontonkan di Malaysia malah ada yang trending gitu.  Dan lakonan pelakon mereka tidak terbatas, malah ada yang berpeluk sakan, malah bercium siap aksi hebat gitu.  Bahasa mereka juga sgt kasar.  Tapi adakah Orang Malaysia jadikan ianya isu? Tidak kerana mereka rasa itu adat barat dan ianya perkara yang normal pada mereka disana.  Tp bagaimana kita? anak² kita? Susahkan nak dijawab.

Pada aku satu, didikan kita yg utama. Kawalan kita sendiri yang penting. Insha Allah.

April 26, 2015

Makan kata, ulamkan hati.

Assalamualaikum
Kali ini dan hari ini penulisan saya agak kelam dan sgt saya susun ayatnya agar tidak menyinggung sesiapa pun. Malah hati yang saya jaga adalah sahabat baik saya.

Ini kisah tentang penjagaan anak dan hal pengasuh.  Bukan niat dihati penulisan saya ini untuk mencari salah pengasuh. Malah saya sendiri pun pernah terfikir untuk jadi pengasuh bagi mendekatkan diri saya dengan anak anak. Pengasuh juga memainkan peranan dan separuh hidup saya benar² memerlukan orang terpenting ini untuk mengasuh dan mendidik anak anak saya sepanjang waktu saya di pejabat.

Cuma kali ini, ianya begitu terkesan didalam diri saya.  Anak buah sahabat saya mengalami pendarahan yang teruk dikepala dan seperti dilaporkan oleh doktor yang merawatnya--- anak kecil berusia lebih kurang 6 bulan itu, didapati ada internal bleeding akibat hentakan di kepala.  Dan beberapa pembedahan dilakukan bagi mengurangkan bengkak.  Namun pada tarikh 25 April 2015 Waktu lebih kurang 11:30pm anak buah sahabat saya pergi selamanya dipangkuan ibu yang mengandungkan dan melahirkannya. Malah mendidiknya dan mengasuhnya yang hanya sempat selama 6 bulan selepas dilahirkan.

Walaupun kisah sebenarnya tidak begitu jelas diceritakan oleh sahabat saya namun, saya tahu ianya sukar bagi pihak ibubapanya juga keluarganya utk jelaskan keadaan sebenarnya.  Pengasuhnya tidak memaklumkan apa² yang berlaku sepanjang penjagaanya namun laporan doktor mengesahkan dan laporan dan siasatan polis sedang dijalankan.  Benar, tidak adil kita menyalahkan sebelah pihak. Malah pengasuh yang mengasuh anak kita, juga ada hak.  Namun, adakah laporan doktor itu tidak benar atau palsu? atau hanya sekadar diada-adakan?

Begitu juga saya, anak dihantar ke pengasuh.  Benar saya hantar disekitar tmpt tinggal saya malah kebanyakkan pengasuh yang ada disitu adalah isteri² yang mana suaminya berkerja satu jabatan dengan saya. (Kuarters kerajaan).  Saya sering pulang kerumah waktu rehat, ini kerana pejabat dan rumah saya berdekatan tak sampai 5 minit.  Mengapa? Saya perlu lakukan itu. Pernah satu ketika, saya pulang ambil anak² dan mereka hanya tinggal bersama anak pengasuh yang berusia 5 tahun.  Saya terfikir mengapa ditinggalkannya.  Dia maklumkan bahawa ambil anak² dia disekolah yang hanya 500m. Namun hati saya terdetik sekiranya-- sekiranya berlaku apa² bagaimana?

Kejamkah saya seandainya sy mengutamakan keselamatan anak saya lebih dari anak pengasuh yang perlu diambil dari sekolah? Kerap berlaku. Adakah saya terserempak dgn pengasuh di kedai runcit dan ditanya ttg anak saya, dia kata tinggal bersama anak perempuan dia yang berusia 12 tahun. Baiklah.Wang upah RM500 yang saya berikan adalah untuk pengasuh bukan anak dia.  Ini kerana pada saya dia bukan hanya saya anak² saya--malah ada sepasang lagi anak org lain.  Alahaai-- cerewet benar saya. Itu yg anda fikirkan bukan? Dulu tak sama dgn sekarang. Dulu jenayah nya tidak seteruk sekarang.  Dulu anak² kecilnya tidak se-"maju" sekarang.  Jd mmg byk dugaannya skrg ini dari yg dulu.

Mereka hny fikirkan utk mendptkan wang utk menambah pendapatan. Tp mereka tidak memikirkan ttg amanah dan tggungjawab yg digalas.  Itu perbezaannya.  Jadi pengasuh mula fikirkan betapa pentingnya amanah yg kamu jaga.  Bagai menjaga keluarga sendiri.  Fikirkan negative lebih byk dari yang positif tlebih dahulu dalam hal jagaan anak².  Bukan hny untuk menuding jari pd pengasuh.  Lelagi pd insan yg byk menyumbang masa dan tenaga menjaga anak² kami---
tp fikirlah sedetik benarkah kamu ikhlas? adakah kamu jaga dgn sempurna? Bagaimana caranya asuhan kamu itu? Fikirkan balik.

Ada mungkin ada suara² sumbang mengatakan, mengapa tidak kami ibu² menjaga anak sendiri? duduk rumah dgn anak²? ----
Alahai, kakak² sekali-- perkara pertama kami terfikir akan buat adalah, berhenti dan jaga sendiri anak. Tapi siapa mahu bagi kami makan? Perlukah kami heret anak ke pejabat?  Darimana wang pendapatan kami mampu dapat kalau hanya dirumah?  Siapa mahu bayar bil²?  Suami ada jarang dirumah, adayang ibu tunggal, ada yang balu. Dan mengapa kamu jadi pengasuh? Tidak cukupkah gaji suami? Tak cukup kah kamu dgn anak yang ada? Alasannya satu --  cari wang lebih bukan? Niat membantu suami bukan?

Kita sama² ada komitmen yang sama penting.  Ibu.
Jadi, tak salah kita sama² fikirkan ttg keselamatan anak² yang diberi dijaga dan diasuh itu.
Ikhlaskan hati.
Sabarkan setiap kelakuan kita.
Insha Allah.  Diberkati dan Allah maha mengetahui.


Tutup.

April 19, 2015

Ketidak-tenang.

Petikan dari Surah Al-Baqarah

 Sometimes my weakness make me feel like damn loser. 
Seakan satu tahap--
hilang fokus.
termenung.
Empty.
Crying for no reason. 
Feel tired. really tired. 
And that time, I should close my eyes. 
Sleep without any bad dream. 

And sometimes, I keep denying the fact. Like rather than I express the true feeling. 
I miss the moment. That moment.  The best moment. 
--------------------------
When I'm feeling depressed--
aku mendial, padam, menaip, padam. 
Menulis, padam, buat ayat, delete balik.
Hearing the sound that say " you're stupid" 

Sebenarnya----
Aku hanya nak dipeluk. Dibelai sambil aku hanya menangis. 
Tanpa ada pertanyaan, " why?"
Bila satu tahap, kepuasan tu datang.
Aku berhenti. 

Allah maha besar. Dia lebih mengetahui. 
Jadi aku tak rasa aku perlu org lain tahu. 
The secret is still become secret for me.
No body. No one. 
Just Allah & me.
It's so stressful for me & this stress make me down.
You know, when the feeling like ignorance. And no one asking you and calm you down,

Feeling like you need someone lead you. 
and the person that you expect to leading is not there. 
Frustrated.
Just Allah. HE knows everything about you. Even sometimes we tend to forget HIM. 
Allah always with us. You. Me. 
Thanks Allah. 

Kasih dibahagi sama rata.

Sejak kecil aku mmg diasuh oleh pengasuh yg mamaayah hantar.  Situasi ibubapa berkerja buat aku blajar utk sesuaikan diri dimana saja. Membesar dan berkongsi kasih dgn anak² pengasuh buat aku adikberadik cpt matang dari usia kami.

Adakalanya mamaayah kerja & outstation buat kami tk byk masa kecil kami diluangkan bersama. Pada usia aku sekecil itu, jiwa memberontak mmg dah wujud dlm diri aku.  Aktiviti² skolah kami tk byk dihadiri oleh mamayah.  Buat aku jd "aloof". Tk ramai kawan setempat. Lebih byk dengan pengasuh.  Hingga satu masa yg aku lebih seronok tnggal "Mak ati". She like my own mom. Kasihsayang aku dan adakalanya aku mntk dia yg sign buku² "reportcard" kami. (Me and my lit brother).

Bila dh ada anak, aku tk mahu kisah aku mencabar neh dirasa oleh anak² aku sendiri.  Perkara yg aku tknak dorg rasa spt aku abaikan dorg.  Aku mmg nmpak fierce mcm mak² la org kata. But, one thing yg aku sgt titikberatkan --
My kids health.
Safety.
Nurture.

Maksud aku :
Dengan sikap aku yg sgt cerewet ttg penjagaan anak² neh buat aku hrp pengasuh tu sendiri kna layan anak aku, jaga mereka as how she care about their own kids.  Tk kisah bape lama pengalaman, bape byk anak dia jaga janji dia boleh jaga anak aku dgn cukup baik. 

Sometimes, I need my "Makti" back to take care of my kids. But I know-- I can't do that. She only my "Makti". No body is perfect. I learnt it. Org yg aku rs kurang sesuai adakalanya adalah yg terbaik pd anak² aku. When pengasuh pertama anak² aku decide nak pindah-- mmg ada bit disappointed. Sbb nk senang nk cari pengasuh or more easier is no one can't appropriate dgn cara aku. 

Now when the 3rd pengasuh, sumanya aku bandingkan. itu ini. Sampai my encikbesar ckp 
" Itu bezanya antara pertama dan seterusnya. Nobody is perfect,sayang." 
Bkn kata aku tk bersyukur dgn pengasuh yg ini : but balik kerja amek anak, anak² bau masam. Gelojoh nak makan, Badan penuh dengan luka sana sini. 
Ada satu hari-- aku amek anak² , pengasuhnya tak ada. Anak² aku hanya ditinggalkan bersama anak pengasuh yang pra-sekolah, I'm repeat again : Pre-school around 5 years old. My 3 years old & 1 years old dibiarkan bersama 5 years old girl. Can you imagine that?
Dia kata " Akk pergi amek anak. Sekejap saja."
Even just 600m rumah dgn sekolah tu, kalo terjadi apa² in second bagaimana? Dgn grill pintu dibiarkan berkunci, anak² tnpa jagaan org dewasa.

Jgn  ckp aku kejam or tk bertimbang rasa.  Aku sndiri nak lepaskan anak aku org lain jaga berbelah 2 ke 3 hati aku tp cekalkan saja, dik noi. Demi nak bayar pengasuh aku kerja sbb taknaklah berhutang² dgn pengasuh. 

For me-Kalau rs tk boleh berikan commitment jaga anak org, jangan ambil. Bila kita dh pegang tanggungjwb itu bagai amanah. Whtever is--jga seperti nyawa sendiri. Jadikan ia satu keutamaan. 
Pengasuh skrg tk anggap ianya satu amanah. Ia seperti mcm hanya sambilan. Kalo ada, ada. Kalo takda, takda. Beringat ye semua : anak² yg dijaga atau diasuh sementara juga ada ibubapa. Nyawa mereka, bagai nyawa ibubapa mereka juga. Peliharalah dengan baik, jadikan ia satu ibadah kita juga. 
Belai dan didik mereka seperti anak sendiri.

Tanamkan keikhlasan dlm penjagaan mereka. Makan, minum, asuhan, didikan agama, pakaian, emosi mereka jadikanlah keutamaan. 

Kami sebagai ibubapa yang berkerja bukan mudah untuk melepaskan mereka namun kami perlu keluar mencari rezeki. Kami berbelah bahagi namun tanggungjawab kami juga perlu dilakukan.
Jangan kejam dengan anak² kami. 

April 18, 2015

Oh my! Pity of me.

Last week badan aku dah start rasa mcm nak flat. You know-- when you wanna do something  or EAT something feel like Umph. Mcm semua makanan nak terkeluar. 
Taukan keadaan tu.
Stress.
Boring.
Feeble.
Sad & tetiba mengada² nak nangis. Manja gitu.

As a mother like me neh lah. Byk kena fikir. Baru nak lelap mata. Eh! Dang² teringat anak makan apa? nk masak apa? rumah bersepah kena kemas lagi, nak basuh baju bagai. Aalahaai tipah. What should I do?

First 2 days aku alami demam urat, itu tanda nak sakit lama lah tu. Tp as usually aku mmg kalo demam hanya sekejap. Im wondering if aku batuk kering. 
Itu mmg lama. 
lama.
dan lamaaa.
Stress time inilah. Nak makan susah, nak rasa kenikmatan bercakap susah. Aalahaai tipah.
But its hokay-- kebahagian dr jerit² teruk. Nyaman hidup telinga anak aku. Mana tak,tadalah mak tiri bak kata encikbesar terpekik terlolong. Best hooi kalo dapat menjerit. Keluar suma stress dalaman. 

So, for now-- 
mmg aku kena byk berdiam diri dari bercakap pepe. This like moment of joy for you la honey. Yes, three of you. Daddynye, Cikpia ye & asyaah masyaah mummy tulah. But, when I'm recover from this suffer mummy will eat each of you. * Baahahaa-- (mcm nak nanges sbb bila coughing and coughing again, mcm pulling the soul out. (Opss--jgn dulu. Nak mnta maaf dulu)

Hokay I need to stop now. Eh-- Stop la. Jari ni laju nak menaip. Jari kepoh kan. 
This time not allow me to stay with you lah, my glory morry blog. 


April 07, 2015

Be yourself as YOU ARE.

“I'm selfish, impatient and a little insecure. I make mistakes, I am out of control and at times hard to handle. But if you can't handle me at my worst, then you sure as hell don't deserve me at my best.” 
― Marilyn Monroe

Benar aku bukan yang terbaik dari yang terpilih.  Tapi aku berusaha untuk jadi yang paling baik.  Adakalanya ego bukan sesuatu yang baik dan aku tak boleh nafikan ianya bukan yang paling buruk. Ego timbulkan keyakinan, ego bangkitkan semangat & ego jadikan lebih tenang.  Aku tak berniat jadi yang kejam dalam sesuatu perhubungan.Sebagai wanita, apa yang aku ada hanya maruah dan kekuatan. Agar aku dapat memimpin harta (anak-anak) ke arah yang lebih baik.  Sebagai seorang isteri-- kekuatan isteri sendiri diperlukan untuk kebangkitan suami.  Sebagai seorang sahabat--tiada apa yang diperlukan untuk keseronokan hidupan dan perkongsian.  Apa guna sebagai sahabat namun aku tak mampu untuk melahirkan kebahagiaan dalam hati sahabatnya.  Apa guna sahabat, kalau aku hanya timbul disaat satu pihak memerlukan.  & apa gunanya sahabat kalau aku tak mampu berada disisi disaat susah dan senang.Ada masanya ingin saja dicampak jauh sahaja ego dan kembali kepada semua rasa perasaan ini. Lahirkan semuanya tanpa ada perselindungan lagi.  Luahkan saja dengan limpahan airmata.  Bukakan saja seluas rasa pekung dihati --Namun :Benarkah semuanya akan baik? tanpa ada kekecewaan dan kesedihan?  Benarkah akan hilang semua rasa perit itu? Tidak mungkin atau hanya impian?Atau aku perlu berbalik kepada keegoaan agar---Dapat diselindungkan apa yang mengecewakan orang lain?Mampu mengembirakan suasana?Adakah ianya membantu rasa selamat orang lain?Adakah ianya dapat berikan sedikit kekuatan kepada orang tersayang?Kesimpulan yang ada :  Jadi diri sendiri. Jadilah apa yang kita mahukan. Jadilah yang terbaik kepada yang tersayang. Jadilah apa yang kita harapkan.  Tak perlu diselindungkan apa yang kita rasa ianya perlu.  Demi kebaikan. Demi semua. 

Siapa kita

Not everyone is meant to be in your future. Some people are just passing through to teach you lessons in life.

Pelbagai ragam manusia dihidangkan untuk kita lihat adakalanya datang dari diri sendiri.  Mungkin kita sangkakan mereka buta utk melihat, tp Allah maha adil.  Dia berikan mata untuk kita lihat dan akal untuk kita menerimanya. Hati untuk menilai. Agak langkah yang kita lakukan tidak kelihatan sumbang.

Baik kecil, besar dan darjat.  Bangsa dan umur. Ianya tidak membezakan kita. Siapa kita, perlulah kita sendiri telaahnya. Mungkin hemat kita, kita perlu dan layak disini.  Namun adakah disana kita ada tempatnya?

Allah lebih mengetahuinya kerana Dia mencipta sekalian alam.

April 02, 2015

Hari minggu-an kami

Fenomena Fast7 dah bermula. Dari awal tahun lagi dah bising² dgn movie yg sgt "havoc" neh.
Tipu kalo korg tak berminat. Seriously aku sukakan jln ceritanya yang tk buhsan dan sgt gempak. 
So awal² lg encikbesar dah booking aku utk berdating dgn dia tgk movie neh. 

Last² kena hangkut juga 2 org anak dara kami tu. Sbb takda siapa yang boleh tolong jagakan dorg. Alahaaai-- macamana agknya nanti. 
Kakak yaya mgkin tak kisah sgt dalam wayang nti. Sbb dia dari kecil pn mmg aku dah bawak sekali dlm wayang tu. Tp untuk Asyaah ini adalah yg 1st time utk dia. Kesian sbb mummydaddy tk berkesempatan utk wayang dgn anak anak. 

Memang anak² beriya nak sgt tgk movie "Cinderella" sbb combine skali ada "Frozen fever" katanya. Bukan taknak tapi risau gelagat anak tu sendiri dlm wayang nti. Beli VCD jep la ye kakak yaya? boleh tgk ulang². 


So aku dah survey ticket dari bulan Mac lagi. Awal giler. Nasib baik ada advance sales utk gile "Fast7" mcm aku neh. Dulu fenomena "Twilight Saga"-- berjenuh mengandung neh aku g beratur nak tgk. haha memacam hal kan.

Aku prefer booking dgn Cathay Cinema sbb harga seatnya lebih murah berbanding dgn Tgv Cinema. Mana taknya, aku booking utk 3pax di tgv berharga RM66.00 tp di Cathay 3pax juga dan dapat seat yang baiklah RM55.00 Wah-penjimatan gitu. Kalo dikatakan ttg keselesaan, aku selesa dgn cathay. Seatnya besar dan audionya juga lebih baik. 

Tapi sebenarnya yg penting adalah quality time dengan family yang buat aku rasa nak kena cari sesuatu yang terbaik. 

Terima kasih encikbesar sebab sponsor aktiviti kami minggu ini. 
Love you, Daddy MOK. 

February 24, 2015

Keracunan Makanan

Time cuti raya cina tempohari bkn cuti yg aku pilih cuti berbaik. Even sebenarnya aku mmg makan banyak dgn Ayam BBQ, Kupang lagi. Alahaiii sgt banyak kot aku makan. Pastu boleh pulak aku kena food  poisoning lepas pekena makanan luar " Nasi goreng ikan masin".  Rasa dah sedap, dah meletup dlm mulut aku. Jarang aku makan habiskan tau.

Balik tu, aku buat bekam dgn sepupu aku. Time ngah berbekam tu yang menjadi.--
Mati² aku ingat sengugut. Sebab mmg tengah bendera merah.

Ini rasanya mmg sakit bangat. Mana tidaknya, tak berhenti aku ke toilet. Mood dan nafsu makan terus mati kot. Badan mula sakit. Tak terfikir langsung aku akan kena keracunan makanan. So buat dang jep la makcik neh.

Balik JB, aku dpt rasa badan aku dah lain macam. Demam sejuk, bkn demam panas au. Kaki mengigil dah. Melepek jep. Pegang anak pun taknak. Apa lagi makan, minum. Suma taknak. Sampai pucat rasanya bibir aku. Encikbesar ajak pergi klinik, makcik degil lagi tu. :)

Klinik Raihan pilihan aku dari aku dipaksa ke Hospital. So jumpa la doktor--
dan simptom aku tu mmg aku mengalami kekejangan usus dan confirm FOOD POISONING.Usus aku bengkak sekarang neh kata doktor. Mungkin sebab aku biarkan ianya sakit tanpa apa² ubat utk menghalangnya dari bengkak.  Kesian plak aku rasa pada usus aku.

Dah sakit neh la aku meng-google cara utk mengubati penyakit keracunan makanan neh. Rupanya ramai yang ada pengalaman begini dan sebenarnya tk byk cara selain minum air 100plus, vitagen, dan air garam.

Ini aku kongsikan sedikit maklumat mengenai keracunan makanan :

Keracunan Makanan

Apa itu keracunan makanan?
Keracunan makanan ialah apa jua penyakit yang disebabkan oleh pengambilan makanan atau minuman yang tercemar.
Apa yang menyebabkan keracunan makanan?
Punca keracunan makanan:
  • Bakteria atau racun (toksin) bakteria tersebut dan virus.
  • Bahan kimia seperti racun serangga dan racun rumpai.
  • Logam berat seperti tembaga, raksa dan plumbum.
  • Tumbuhan dan hasil laut yang beracun seperti kulat, cendawan dan hasilan laut bercengkerang seperti kekerang.
Apakah tanda dan gejala keracunan makanan?
Tanda dan gejala keracunan makanan bergantung kepada :
  • Agen penyebab keracunan tersebut
  • Amaun (dos) bakteria, virus atau toksin
  • Umur seseorang
  • Sistem ketahanan badan (imuniti) seseorang
Pesakit itu mungkin akan mengalami :
  • Rasa loya
  • Cirit-birit
  • Muntah-muntah
  • Sakit perut
  • Berpeluh/demam
  • Sakit kepala
  • Keletihan
Apakah kesan (komplikasi) daripada keracunan makanan?
Keracunan makanan boleh mengakibatkan kecacatan seperti lumpuh atau sakit sendi-sendi yang berpanjangan (kronik).  Ia juga boleh mengakibatkan kematian jika tidak mendapat rawatan awal. 
Apakah yang menyebabkan terjadinya keracunan makanan?
Antara sebab terjadinya keracunan makanan adalah :
  • Makanan ditinggalkan pada suhu bilik untuk tempoh yang lama (lebih dari 4 jam).
  • Makanan tidak dimasak dengan sempurna.
  • Makanan tidak disimpan dengan baik (makanan yang mentah di disimpan bersama dengan makanan yang telah dimasak).
  • Makanan tidak dipanaskan dengan sempurna.
  • Daging dan ayam beku tidak dinyahbekukan dengan sempurna sebelum dimasak.
  • Amalan pengendalian makanan yang tidak bersih.
  • Makanan disediakan oleh orang sakit atau pembawa penyakit bawaan makanan.
Bagaimana untuk mengelakkan keracunan makanan?
Cara-cara untuk mengelakkan keracunan makanan :
  • Sentiasa menjaga kebersihan
    • Basuh tangan dengan betul sebelum mengendalikan makanan
    • Basuh tangan selepas keluar dari tandas
    • Basuh dengan bersih permukaan dan peralatan yang digunakan untuk menyediakan makanan
    • Pastikan kawasan dapur bebas dari serangga , makhluk perosak dan haiwan-haiwan yang lain
  • Sentiasa pisahkan makanan mentah dari yang telah dimasak:
    • Asingkan daging ayam dan makanan laut yang mentah dari yang telah dimasak
    • Gunakan perkakas seperti pisau dan papan pemotong yang berbeza untuk penyediaan makanan yang belum dimasak
    • Simpan makanan yang telah dimasak dan yang mentah didalam bekas yang berbeza untuk mengelakkan dari pencemaran silang
  • Sentiasa masak dengan sempurna
    • Masak dengan sempuna, terutama sekali daging, ayam, telur dan makanan laut
  • Sentiasa simpan makanan pada suhu yang betul
    • Jangan tinggalkan makanan pada suhu bilik lebih dari 4 jam
    • Simpan semua makanan yang telah dimasak dan yang mudah basi didalam peti sejuk / peti sejuk beku
  • Sentiasa gunakan air dan bahan mentah yang bersih
    • Minum hanya air yang telah dimasak atau air minuman yang dibotolkan/berbungkus.
    • Pilih makanan yang segar dan berkhasiat
    • Basuh buah-buahan dan sayur-sayuran dengan sempurna jika dimakan mentah (ulam, salad)
    • Jangan makan makanan yang telah melepasi tarikh luput
  • Sentiasa pilih kedai makan yang bersih jika makan diluar
    • Hindari dari gerai/kedai makan yang kotor
Apa yang perlu saya lakukan jika mengalami keracunan makanan?
  • Segera ke klinik atau hospital untuk mendapatkan rawatan
  • Ikut nasihat doktor
  • Simpan makanan yang disyaki untuk siasatan oleh pegawai berkuasa
  • Pastikan tiada orang lain makan makanan tersebut
  • Maklumkan dengan segera Pejabat Kesihatan Daerah yang terdekat.
sumber dari website myhealth Kementerian Kesihatan.