January 02, 2013

Respect. Nilai seorang yg makan gaji.


Manusia memang banyak karektor.
Itu yang seorang rakan bgtahu aku.
Aku ngerti. Aku fahami.
Cuma yg aku tak boleh fhm kenapa perlu beri byk muka?
susahkah nak jadi diri sendiri?

Kita kan melayu. Islam. Sepatutnya kita kena kuat bersatu. Bukan berpecah. 
Kita kan waras. Berakal. Matang. Sepatutnya kita perlu muhasabah diri. 
Berjawatan tinggi bukan alasan utk kita pijak mcm bunuh serangga.
Kita cermin diri, cari mana cacatnya. Cari mana busuknya hati kita. 
Relakan sesuatu yg baik demi masa depan kita. Itu septtnya. Itu yg perlu. 

Bila dilihat org yg dah ada degree. ( Sememangnya kita kna sedar diri yg tk belajar tinggi)  pelik.
Dorg lagi buta akal dri aku yang hanya SPM. Dorg kutuk sana, hina sini siap berpakat nak jatuhkan org lain.
Ya allah. Kenapa? Mengapa? Apa yg korang nak? 

Ada cara kita nak jadi lebih besar dan kaya. Jujur dan usaha. Usaha . Usaha dan terus berusaha. 
Kita kekdgkan ada yang breakfast dan chitchat cite bodoh (lelaki lg truk mengumpat dari org pmpn sebenarnya) sampai pukul 10pagi. Padahal kerja masuk pukul 8pagi. Lunch plak terawal dri org lain pastu
berebut nak balik awal sebab nak masakkan dinner untuk isteri. *Bahaha so lame! 
Ada hati nak gaji naik, dapat penghargaan, kutuk boss pastu fitnah org sana sini. Weh! wake up. Cuma korg siram kepala dgn airpanas. Mesti celik semegah. 

Bukan aku ckp aku baik. Aku menilai sesuatu dgn mata yg melihat, telinga yg mendengar dan mulut yg berbicara. Aku tknak jadi manusia dan melayu yg gila harta. Duit boleh beli bahagia. Aku percaya. Tapi duit tak boleh beli ajal maut rezeki dan takdir seseorg. Itu kerja Allah. Dia lebih mengetahui. 

Aku tahu mana nilai kerja aku. Aku pun mmg perlukan waktu² bersosial lebih. Tapi bila ditegur aku kena terima. Kuat atau tidak itu hak aku. Aku pun cari rezeki utk anak dan keluarga. Kesenangan hidup aku, kalau boleh biarlah HALAL disisi ALLAH. 

Kita bertakafur.
Kita beringat.
Kita beristighfar. 

Aku tetap sokong yg terbaik. Walaupun byk cerita aku dgr tentang ketua, boss dan manager² opis setiap rakan. Selagi tak melanggar batas agama, sikap perkauman, nilai kemanusiaan. Insyallah. Ada jalan terbaik untuk kita terus menyokong. 

Belajar buka diri utk terima. 


No comments: