September 26, 2011

Majlis Aqiqah dan Marhaban Sofia Masturina

26 syawal bersamaan dengan  24 September 2011.
Majlis Aqiqah dan Marhaban di adakan untuk Sofia Masturina. Dah 2 bulan setengah pun dia. Tak lama lagi dah cecah 3 bulan usianya.  Pejam celik, pejam celik cepatnya masa berlalu.  Tapi aku tak pernah lagi jemu nak melayan karenah sikecil tu.  Kalau tak jumpa lagilah demam aku rasanya. Hati tak senang kalau jejauh dengan dia.

Majlis hari itu planningnya nak buat kecil²-an jep, tau jep lah ekonomi sekarang tak menentu.  Tapi bila ayah dah cakap buat dengan marhaban sekali rasanya tak ada kecil²-an rasanya. Kena berhabis juga.  Kambing seekor saja dah cecah RM800/ekor. Adoiyai!  Bako duit rasanya tapi tak mengapa niat kami untuk bersedekah dan berkongsi makan sekali. Harapnya murahlah rezeki kami selepas ini. Insyallah.

Tema kami malam tu, pink putih.  Bila dah anak perempuan pink tu memang tak boleh lari. [Even actually I'm not pink-fan] :) Kalau anak lelaki color apa agaknya ye?  Jemputan tak ramai dalam sekitar 300oranglah.  Cuma tak pasti yang datang tu lebih atau kurang. Alhamdulilah nasib baik makanan cukup dan tidak membazir.  

Kesian tengok sofia malam tu, penat agaknya dia melayan tetamu sampai demam² dia. Letih sangat agaknya meragam tak boleh tidur malam kami semua. Mana tidaknya, orang sana pegang dia, orang sini pegang dia. Alahaaai, anak mummy kesian dia. :(  Tak mengapalah, insyallah kalau diizin Allah sembuhlah dia nanti. 

Ini gambar yang sempat dishoot malam tersebut :

Sekecil-kuh yang bagaikan princess.
Senyap jep dia orang potong rambut dia. :)

Atuk dia yang beriya.
Cukur rambut : Botak anak mummy (:

September 20, 2011

Terapi atau hanya ujian?

Argh! Geramnya. Menyampah pun ada. Benci pun ada. Sedih pun ada.
Semuanya ada sebab perkara ini memang bebetul buat aku sentap. Aku kecil hati sangat.
Hal kecil sebenarnya tapi bila sering berulang, hal kecil pun boleh jadi tajam sampai cucuk hati woo.
Memang betul kerana mulut badan binasa, kerana mulut perceraian pun boleh jadi & kerana mulut gak segalanya boleh musnah.  Tapi hal sekarang neh, kerana perangai pun boleh jadi gaduh. Bila dah gaduh semua hal pun boleh berlaku. Tak kiralah kita neh penyabar gile babi ke, pemurah ke, beriman ke. Waaa!

Betul sangat orang kata bila dah jadi ibu, banyak perkara kita akan utamakan tapi hal itu mesti bersangkut paut dengan anak.  Hal anak, mesti punya ibu yang akan buat kerja lebih. Macam aku, bukan aku mengungkit aku buat keje, orang lain tidak tapi aku sedih kerana aku tak dapat any co-operate from him. Why? Alasan dia : Saya baru balik kerja. atau saya penat sebab naik motorsikal. Dan soalan dari aku : orang lain tak kerja ke? orang lain tak penat ke?.


Sekarang neh, aku banyak habiskan masa aku didalam kereta dan jalan raya dan juga anak.  Sebabnya jarak dan mungkin keutamaan aku banyak pada anak.  Aku tak nafikan semua orang ada tanggungjawab masing².  Aku tidak menidakkan cuba aku kesal kerana aku seakan terasa banyak bebanan. Bukan anak sebagai bebanan tapi hal lain.

Pergaduhan memang akan berlaku lelebih agi dalam perkahwinan.  Aku sedih sebab dia dah kata : Lepas ini, awak handle anak sendiri. Sebab awak lebih tahu.  Pada aku, anak bukan masalah kami.  Masalah kami kerana kami tidak seperti dulu.  Kami dah tak semesra dulu.  Kami tak senakal dulu. Kami tidak serapat dulu.  Kawan baik aku hanya anak, teman sekatil aku adalah anak.  Memang betul, aku lebihkan anak.  Tapi salahkah? Aku yang melahirkan, aku yang bertarung ujian itu, aku yang mengandungkan dia bawa dia ke hulu & hilir. Salahkah aku utamakan dia?

Mungkin kami tidak ada persefahaman sejak akhir² ini, tapi aku usaha untuk dekatkan diri dengan dia. Aku tak pernah salahkan dia atau sesiapa.  Adakalanya aku fikirkan puncanya.  Aku cuba untuk ubahkan keadaan tapi tatau mana silapnya. Hati aku tergerak fikirkan bahagiakah dia dengan aku sekarang? bahagiakah dia dengan anak kami sekarang? 

 
Mungkin kami memerlukan ruang untuk bersama, menenangkan fikiran.  Aku rasa percutian bersama adalah jawapannya.  Selalunya terapi seakan itu menjadi pada kami.  Aku akan cuba, mencari ruang bersama. 

Ya Allah, selamatkan rumahtangga kami. Kau berikanlah kami ruang dan limpahkan rezeki dan kebahagiaan dalam hidup kami. Aminn

September 04, 2011

Selamat Untuk Beraya

Selamat Hari Raya Semua Pembaca.  Rasanya masih tidak terlewat untuk mengucapkan selamat hari raya neh.  Dan aku ingin pohon keampunan dari hujung rambut sehinggalah hujung kaki sekiranya ada tersilap cara dan terkasar bahasa sepanjang anda semua membaca blog kesayangan aku neh.
Selamat Hari Raya Aidilfitri MZB dari Kami Sekeluarga.
Sekarang ini dah raya ke-6, meriah raya kali ini hanya kerana aku bersama encik besar dan sofia.  Iyalah tahun ini kami beraya bertiga berbanding tahun lepas aku beraya berdua sahaja.  Seronok pun kerana aku boleh kutipkan duit raya untuk sofia.  Tapi aku tengok encik besar yang lebih sebenarnya.  Kelakar tau.  Kalau dulu kami menghulur sekarang menghulur dan boleh menerima tapi untuk collection sofia lah.

Tahun ini oleh kerana aku masih dalam cuti bersalin jadi agak seronok la aku, penat tu pun kerana melayan anak lagi, mengemas rumah lagi, bantu mama dan ayah lagi.  Seriously, I'm happy for that.  Walaupun masih bercuti, aku rasa buhsan semacam.  Mana ketidaknya, cuti hampir 3 bulan dan aku hanya duduk rumah jep.  Berpantang dan berpuasa selang sehari dengan tidak.  Jangan salah faham tau,itu kerana aku masih meyusukan sofia.

Balik kampung itu satu kemestian bagi keluarga kami setiap kali Raya Aidilfitri.  Tahun ini, kami sekeluarga balik ke Simpang Lima, Batu Pahat pada raya pertama.  Kemudian raya kedua kami bergerak ke Tenglu, Mersing pula. Kami tidak lama di kampung, kerana giliran encik besar pula beraya di Cahaya Baru,Masai pada raya ketiga.  Penat jugalah sofia itu yang merengek saja.  Penat berjalan dan beraya. Kesian juga aku pada dia.

Tak lama lagi aku dah naik kerja, namun aku masih bingung memikirkan tentang pengasuh anak kami.  Aku masih belum jumpa pengasuh yang sesuai.  Bukan kerana aku memilih sangat tapi aku harus memikirkan banyak perkara tentang penjagaan sofia nanti.  Itulah puteri pertama kami, itulah nyawa kami. Tak salahkan kalau aku sedikit cerewet? Tataula pada orang lain, pada aku penjagaan anak kami amatlah aku pentingkan.  Semuanya kerana aku risau dengan berita yang membabitkan pengasuh mendera anak kecil, pusat jagaan yang tak bertauliah, dengan kes rogol lagi. Adoooi pening kepala aku.

P/s : Sekiranya ada yang berminat memberikan pandangan silakanlah.  Amatlah dialu-alukan.