August 21, 2011

Nothing means - ZERO

18hb Ogos! Yes supposed is my best day for this year.


Aku pun sebenarnya tak excited pun nak celebrate tarikh neh.  Tahun dan usia akan sentiasa bertambah, pengalaman hidup pun semakin lama semakin berbeza.  Ada pahit dan ada manis.  Untuk tahun ini ada pahit dan kemanisan yang aku telah rasai, dan itu yang membuatkan aku semakin matang untuk jalani tahun 2011.  Umur aku dah bertambah angka ke -25.  Aku bangga dengan pertambahan.  Sebab itu menandakan yang aku semakin lama semakin berhak untuk terus hidup dan bahagia.

Encik besar pagi² time start hari 18hb jep dah sakitkan hati aku. Kecil hati memang ada, tapi tak ada lah makan dalam. Just feel ignored by someone that we love.  Maybe kita terlampau mengharapkan sesuatu yang happy that day, but actually is nothing.  Bukan aku harapkan hadiah yang bermegah dan GAH. Pada hari tu plak, aku demam tak sihatnya jangan dicerita tentang tidur memang tak cukup tapi encik besar? Entah, man still man. They always can't understand and is hard to explain what woman want. Sigh! 


No celebration, no party, no present, just wish. Thank's god.  Nasib baik mereka ingat tarikh tu. Itu pun sebab dalam fb dah ada notis & dah ada alarm kt hp. :(  Merungut?  Kenapa aku tak boleh rasa macam gitu? salah ke?  pada aku itulah satu²nya tarikh yang menandakan kita hidup dan mana tau itulah tarikh kematian kita. 

Tapi sebenarnya ada perkara yang ingin aku share, pada hari tersebut, memang aku sedey dengan perangai encik besar dan sekalian yang penting dalam hidup aku.  Tapi sofia macam faham isihati aku.  Masa aku berbual dengan sofia entah kenapa aku rasa sebak sangat dan tak sengaja aku menitis airmata, tangan sofia yang kecil molek tu sapu airmata aku. Bukan sekali tapi berkali² airmata aku mengalir, itulah juga dia menyeka airmata aku.  Ya Allah, anak sekecil itu faham aku? faham perasaan ibunya? tapi bagaimana? Sedangkan dia masih kecil? Mungkin dia mengerti? 

Memang aku sedih bila fikirkan kenapa aku boleh dan mereka tidak? kenapa aku sanggup begitu dan begini dan mereka tidak?  Arggh, mungkin aku tak sepatutnya memikirkan hal sedemikian, nanti timbul rasa tidak keikhlasan, timbul rasa marah, timbul rasa jengkel.  Just forget it and move on.  If you feel lonely think again, you have someone love you, your daughter. Sofia Masturina

Enough! Past is past.  Tak perlu diingatkan.  Simpan saja dalam hati dan luputkan semuanya perlahan².  Mana tahu bila ianya hilang hati akan pulih. Mana tahu bila kita lupa, kita akan senang.  Mana tahu bila kita simpan, bila ianya timbul kitakan jadikannya sebagai pengajaran dan peringatan.  Kita mungkin mampu untuk bahagiakan orang sekeliling tapi mungkin orang lain tidak seperti kita.  Aku sepatutnya lebih tahu tentang itu.  Aku kan dah semakin matang, seorang ibu hatinya semakin sensitif dan sebagai isteri suami sentiasa betul tentang segalanya.  Salah caranya, salah jugalah kita.  Salah setiap perbuatannya, salah jugalah kita.  Kita betulkan mana yang mampu dan kita terima apa yang diberi dan kita simpan sajalah setiap caranya yang menyakitkan hati.

Pada aku, hadiah yang paling indah adalah pengajaran.  Hadiah yang paling bermakna bila Allah berikan aku malaikat kecil untuk membahagiakan aku.  Hadiah yang paling penting ingatan aku pada yang SATU.  Mungkin aku hanya dapat ucapan harijadi yang tidak berapa aku dengar kerana dia penat dan mengantuk sebab kononnya penat memandu. Tapi alhamdulilah pada semua yang mengingati dan ucapan harijadi paling banyak aku dapat pada tahun ini. 

August 10, 2011

Permintaan jiwa

Macam tak percaya, sudah sebelas hari berlalu di bulan ramadhan neh.  Pejam celik bukak mata tutup mata, boleh kira berapa hari lagi aidilfitri akan menjelma.  Alhamdulilah, sepanjang ramadhan ini, aku sekeluarga dapat laluinya dengan tenang.  Macam aku neh, kuranglah sikit puasanya sebab menyusukan sofia dan aku masih dalam pantang. Bukan alasan, tapi aku harus fikirkan kesihatan sofia dan diri aku sendiri. Lagipun, encik besar tak galakkan aku untuk puasa penuh tahun ini kerana dia pentingkan kesihatan aku dan sofia yang memerlukan susu yang banyak.

Aku sentiasa dan tidak pernah putus harapan agar ramadhan dan hari raya tahun ini mendatangkan seribu rezeki dan keajaiban raya itu sendiri.  Excited memang excited sangat kerana aku ingin merasa bagaimana raya kami bersama sofia.  Tahun lepas aku dah merasa raya bersama encik besar dan tahun ini kebahagiaan bertambah untuk aku dan encik besar begitu juga atuk dan nenek sofia sendiri. 

Puasa yang kesepuluh saja, aku dah semangat download semua lagu raya tak kira yang baru dan lama.  Terasa sedih pun ada bila tak sengaja aku terdengar takbir raya.  Adoi, syahdunya.  Tipu kalau orang kata takbir raya tidak mensyahdukan.  Tak kira berapa kali aku mendengarnya, hati aku dan airmata aku tak pernah kering.  Tanda keinsafan mungkin, atau kerinduan.  Rindukan siapa? hmm.. rindukan sesorang yang tidak sempat bersama merayakan hari bahagia bersama kita.


Kalau bercerita tentang rindu, mungkin kerinduan aku tidak sehebat rindunya encik besar dengan seseorang yang dia amat memerlukan.  Lagi² saat dia sudah punyai aku dan sofia. Seorang insan yang bernama IBU.  Setiap tahun aku tahu, encik besar menahan kesedihan.  Ya Allah, mungkin aku bukan wanita yang baik untuk encik besar namun sekiranya aku dapat ubat segala kepedihan dia, nyawa pun sanggup aku berikan. 
Bukan kami tidak cuba mencari, namun benar Allah mungkin dah tuliskan perjalanan hidup encik besar.  Ajal maut dan jodoh segalanya ditangan dia.  Aku tidak pernah putus asa untuk memberikan sokongan pada encik besar.  Tidak pernah pun aku menyuruh encik besar melupakan apa yang dah berlaku.  Aku sendiri ingin sangat merasai pelukan ibu mertua.


Ya Allah, sekiranya aku mampu memohon permintaan aku ingin Ibu mertuaku dipertemukan, walaupun hanya seketika dalam hayatnya bagi kami berkongsi bersama kebahagiaan kami ini.  Andai maut sudah kau tentukan untuk nya, kau bawalah kami dikuburannya agar dapat kami sentiasa menziarahinya. Andai ada dosa yang telah dia lakukan sehingga tidak dapat dimaafkan, aku percaya anaknya yang seorang ini tidak pernah melihat itu sebagai dosa ibu kepada anak, tapi adalah salah satu perbuatan yang tidak disengajakan. Diharap ya allah, yang maha pengasih, yang maha mengetahui kau makbulkanlah doa seorang wanita untuk lelakinya, seorang ibu yang mewakili anaknya, seorang isteri yang ingin membahagiakan suaminya. Aminn.

August 02, 2011

Ramadhan diri

Ramadhan Di Tahun 2011

Tahun ini adalah tahun yang dinantikan oleh kami.  Tahun yang baru untuk kami bukan kerana kami sudah bersuami isteri, tapi kerana status kami sebagai NEW PARENT.  New mummy and new daddy.  Still can't believed it. But that's true! Me as mummy and Encik besar as a daddy.  Imagine after months we tried, and Allah makbulkan doa kami.  Allah tahu bila masa sesuai untuk kami, dan bila yang tidak. 

Ramadhan kali ini, aku dalam berpantang.  Mungkin puasa aku tidak memberangsangkan tapi aku akan cuba jalani ibadah puasa dengan sebaiknya.  Cuma antara penuh atau tidak saja.  Tahun ini, puasa dan raya aku jalani di rumah mama dan ayah.  Sebabnya aku tengah berpantang.  Tapi ada baiknya aku disini, mama dan ayah tidaklah rasa buhsan bersahur dan berbuka bertiga. 

Raya untuk tahun ini kami memang sudah ada perancangan sendiri.  Balik kampung mana dulu, malam raya dimana semuanya kami telah bincangkan.  Memang masih awal, tapi bagi mengelakkan kekeliruan seharusnya dibincangkan dulu.  Aku suka segalanya berjalan mengikut perancangan, ianya bagus.  Iyalah, sekarang pun aku dah bertiga.  Semuanya harus aku fikirkan.  Encik besar lagi, sofia lagi belum masuk untuk diri sendiri lagi.

Bila segalanya sudah mencukupi, tetiba aku terasa seperti merindui sesuatu.  Semangat Hari Raya itu sendiri.  Aku dah tak semangat macam dulu.  Aku dah tak rasa happy macam dulu.  Aku dah lupa erti perayaan itu.  Banyak perkara aku elakkan, itu dan ini.  Semuanya kerana ada rasa kebencian dalam diri aku.  Tentang apa?  takperlu lah diberitahu kerana itulah rahsia hati aku.

Diharap ramadhan tahun ini memberikan aku segalanya aku dambakan.  Keredhaan, ketenangan dan kemaafan.  Aku perlu kuat dan teguh. Insyallah.

Ke-tik tok, ke-tik tok

♥ Celebration for 1 month, Sofia Masturina ♥

Pejam celik, pejam celik dah sebulan pun anak aku sorang neh. Bila dah sebulan, macam² perancangan masa depan aku dah fikir.  Belum lagi bab raya akan datang neh, study dia, simpanan kewangan dia. Wah! sungguh masa depan kan aku neh.  

Haruslah!

Sebagai seorang ibu, apa saja untuk kebaikan anak dia akan fikir.  Kalau sekarang baru bab 1, ibu akan melangkau sampai ke bab 10 tau.  Sungguh jauh pemikirannya kan? kan?
Tak pelik lah.  Semua ibu² didunia ini akan buat perkara yang sama seperti aku.  Jadi tak peliklah aku neh kalau aku buat untuk my sofia.

Ramai sedara mara, sepupu sepapat dah datang rumah tengok sofia.  Ada yang kata acuan kami neh lebih kepada akulah, kepada encik besarlah.  Macam² telahan dorang.  Tak mengapa yang penting, ANAK KAMI.  Alhamdulilah kesihatan dia pun dah bertambah baik, cuma mumur susu dan gegatal datang dan pergi sebabnya pun dia breast-feeding. 


Kebuhsanan aku duduk kat rumah dah mula kemuncak, mana tidaknya aku semakin nak mengamuk jep.  Buhsan doh stay kat rumah tak boleh berjalan keluar, berpantang makan, pantang jalan, pantang segalanya.  Menangis pun dah tak guna, nama pun berpantang kan? itulah orang akan cakap.  Sumpah! badan aku sakit duduk kat rumah tak berjalan kat luar.  Aku kan memang aktif so, duduk kat rumah bukan pilihan utama aku.
Terasa macam nak pergi office.! Rindunya nak naik kerja. Tolong!