April 12, 2011

Ketidak - ketenangan

Penat! Letih! Tekanan!

Semua ada sekarang bersarang dalam kepala hotak aku.  Penat dengan sekeliling, letih untuk melayan dan jadi tekanan bila fikirkan semua yang benar² mencabar diri dan perasaan aku.  Aku semakin jelak dengan semua yang berlaku.  Kadang-kala aku pelik, mengapa aku seakan timbul rasa ketidakpuashati dengan semua ini.  Tentang hidup dan tentang ketidak adilan manusia pada manusia yang lain.

Puas rasa menjaga hati orang lain dan sentiasa berpura-pura.  Ya, memang aku pelakon yang hebat, hebat untuk semua. Hebat untuk menjaga hati orang lain dan sentiasa fikirkan kehendak orang lain demi kebaikan mereka sendiri.  Namun, bagaimana dengan aku? bagaimana dengan keluarga aku? bagaimana dengan kehidupan aku?  Bagaimana dengan perasaan aku sendiri?  Adakah perlu aku ketepikan hanya kerana orang lain?  Manusia yang tidak pernah terlintas dihati mereka tentang hati aku?

Apa yang aku miliki sekarang sudah cukup untuk menjamin kebahagiaan aku, cuma aku keliru dengan tindakan aku sendiri.  Luahan aku tidak bersuara, hanya layangan jejari di setiap abjad di keyboard.  Berhargakah dengan semua apa yang luahkan ini?  Apa salah telah aku lakukan sehingga jiwa dan hati aku terguris sebegini rupa?  Terlalu keras ke tindakan dan cara aku?  Terlalu kasar ke bahasa telah aku lafazkan?  Ayat² aku tidak sesuai ke?....Tolong terangkan pada aku sesuatu.  Sesuatu yang aku perlu tahu selama ini.

Aku rasa aku telah banyak korbankan jiwa dan hati aku, masa deoan aku dan kehidupan aku.  Bodoh sangat agaknya aku tapi bijakkah aku sekiranya aku terlalu pentingkan diri?  Persoalan demi persoalan bermain dalam fikiran aku.  Aku hanya perlukan sesorang yang boleh mengerti dan percaya akan segala apa yang aku lakukan.  Dari keluarga, kerja dan cinta aku tak terbilangnya bila bicarakan tentang pengorbanan.  Tidak ada sekelumit perasaan mereka tentang aku? kehendak aku?

Dari ayah, mama dan adik beradik semuanya aku lakukan demi kerana mereka.  Dari seorang kekasih ke teman hidup yang sah aku cuba untuk buangkan semua prasangka demi menjaga keharmonian namun jiwa aku masih dalam keadaan yang tidak puas, tidak tenang, tidak aman.  Ya allah..bantuilah hambamu ini. Terangilah jalan yang perlu aku lalui agar ketenangan berpihak kepadaku.


Nota kasih :
Andai satu hari ajal memisahkan jasad dan roh, tolong sampaikan jiwa raga aku menangis akan perpisahan ini walaupun aku tahu aku perlu redha akan qada dan qadar yang dituliskan-NYA.  Harapan akhir dan cinta aku untuk anakku hanya satu dan segala kekayaan dunia aku tinggalkan agar dimafaatkan untuk semua. Terutamanya si jantung hati. 

No comments: