February 24, 2011

Kenali pasangan anda melalui zodiak

Aquarius ( January 21 - February 20 )  and  Gemini ( May 21 - June 20 )

Sepadan bagaikan Romeo dan Juliet! Aquarius dan Gemini akan menyedari pandangan, idea, luahan, cita-cita dan impian dalam hidup masing-masing hampir serupa. Kedua-dua bintang ini juga mempunyai minat yang sama iaitu melancong dan bersosial dengan sifat ingin tahu yang sangat tinggi. Tidak hairanlah jika pasangan ini berkekalan kerana kedua-duanya gemar berkongsi pengetahuan dan lawak jenaka.

Picses ( Februari 21 - March 20 )  and  Cancer ( June 21 - July 20 )

Sifat sensitif, suka merajuk, pemalu, jujur serta pemurah menjadikan si Pisces dan si Cancer pasangan yang sangat sepadan. Walaupun kedua-duanya kelihatan pendiam, namun apabila mereka saling mendekati dengan gaya yang menepati kehendak jiwa, hubungan ini mampu memutikkan perasaan cinta yang hebat. Sifat semulajadi mereka yang sukakan kelembutan dalam berkasih sayang juga memudahkan mereka menyelesaikan pergaduhan dengan baik.

Aries ( March 21 - April 20 )  and  Leo ( July 21 - August 20 )

Api adalah elemen utama bagi kedua-dua bintang ini menjadikan perwatakan mereka lebih aktif, agresif, gemarkan cabaran dan sentiasa mencari aktiviti yang menyeronokkan. Sifat ini menyebabkan mereka mudah menyesuaikan diri antara satu sama lain kerana pasangan ini memang ‘adventurous’. Kebijaksanaan masing-masing dalam mengawal ego juga membuahkan hubungan yang penuh dengan sanjungan, sokongan dan tarikan cinta yang kuat.

Taurus ( April 21 - May 20 )  and  Capricorn ( December 21 - January  20 )

Kedua-dua bintang ini yang terkenal dengan sifat pragmatik, membuat sesuatu dengan praktikal, disiplin, berprinsip dan bercita-cita tinggi membolehkan mereka mencipta hubungan yang magis! Sentiasa berfikiran positif adalah antara sifat utama mereka sehingga terbawa-bawa dalam hubungan yang terjalin. Karakter ini menyebabkan mereka saling menghormati hingga menjadi sumber inspirasi untuk terus berjaya.

Virgo ( August 21 - September 20 )  and  Scorpio ( October 21 - November 20 )

Si Virgo yang pendiam dan si Scorpio yang penuh dengan misteri menjadikan mereka pasangan yang sangat menarik. Ini kerana setiap topik yang dibualkan akan membuka satu persatu laluan untuk saling mengenali dengan lebih mendalam. Sekaligus menciptakan dialog yang tidak pernah menjemukan seolah-olah ‘fireworks’ di udara sering terpancar! Pasangan ini juga sangat serasi disebabkan sifat mereka yang ‘perfectionist’ dan mementingkan kebenaran dalam apa jua perkara.

Libra (September 21 - October 20 )  and  Sagitarius ( November 21 - December 20 )

Kedua-dua bintang ini mampu mencipta hubungan cinta yang unik! Memandangkan sifat si bintang Libra yang meminati seni dan kecantikan manakala si Sagittarius yang gemar melancong seolah-olah saling memenuhi keperluan mereka untuk melayari perjalanan yang penuh keseronokan. Si Libra yang bijak juga mampu mengendalikan situasi secara terkawal kerana elemen udaranya mampu menyejukkan nyalaan api (elemen) si Sagittarius!
Kenali pasangan anda melalui dari zodiak masing-masing. Mengikut zodiak yang diatas, pelbagai ragam akan terlahir dari pasangan anda setelah kita baca di zodiak masing-masing.  Namun tidak pasti sama ada ini adalah fakta ataupun auta.  Kita sebagai orang islam memang tidak seharusnya mempercayai semua ini, tapi ramai lagi yang percaya dan terpengaruh dengan ramalan bintang seperti ini.

Bukan tidak bagus apa, kerana ramalan pun dinamakan hanya ramalan tidak pasti benar atau tidak.  Sekiranya secara kebetulan sifat itu ada kena mengena, mungkin kerana kebanyakkan sifat manusia yang tidak banyak bezanya.  Jadi kebetulan itu lah yang diramalkan oleh pakar.  Bukan salah mereka, meraka hanya memberikan sedikit pengenalan ilmu yang mereka dalami.. Terpulang pada kitalah untuk menilai yang mana baik, dan yang mana tidak.


Wassalam.

February 22, 2011

Sejuknya Jiwa

Seronok rasa bila dapat berkumpul dengan orang-orang yang disayangi.  Walaupun 5 hari seminggu sibuk dengan urusan masing-masing baki 2 hari minggu, seharusnya dijadikan hari untuk melepak.  Melepak bersama orang tersayang bukan satu pembaziran, tapi menjaminkan satu kebahagiaan yang kita tak mungkin perolehi dengan apa sekali harta didunia.

Bagi aku, kehidupan aku agak sederhana dan serba cukup.  Walaupun kami sekeluarga tidak saling bertukar rahsia namun kami selesa dengan cara kami.  Tipulah kalau aku kata kami sentiasa dalam keadaan yang baik dan tiada perseketaan sekali sekala.  Ada~kami tidaklah sentiasa baik, adakalanya kami tidak bersefahaman.  Bergaduh adik beradik itu harus.  Lagi-lagi dengan adik bongsu aku, Nurafiqah.  Kesian dia, tapi dia agak manja dan kami tidak akan biarkan.  Dia harus belajar berdikari dan pandai berdiri dikaki sendiri dan tidak hanya mengharapkan bantuan dari ayah dan mama. 

Hari tangisan kegembiraan aku dan paling penting, MEREKA disisi.


Raja dan Permaisuri yang disayangi ever & everrr.

Kamal Ariffin
Ayah seorang yang agak tegas dan semasa kecil, kami sering menjadi mangsa kegarangan dia. :)  Walaubagaimana pun aku tahu itu hanya untuk mengajar kami agar tidak terlalu manja.  Kami membesar dengan tengking dan herdik dia.  Masaklah kalau aku lupa apa segala yang dia ajar dan pesan pada kami, biasanya aku yang akan jadi mangsa ini kerana adik lelaki aku masih kecil dan aku sepatutnya yang terima kesalahan itu [ walaupun aku tahu itu bukan kesalahan aku ].  Semasa zaman kecil aku, ayah bukan insan yang aku rapat dan aku boleh dikatakan tidak suka dengan cara ayah aku sendiri.  Bagi aku dia hanya pilih kasih aka berat sebelah.  Kalau dalam padang bola, dia akan senang dapat kad merah  3 kali dan terus keluar permainan.   :p  Namun usia makin mematangkan aku, lagi pula aku sudah pun berumah tangga, dan aku nampak mengapa didik dari kecil itu penting untuk masa hadapan.  Aku setuju dengan cara ayah sekarang, aku yakin dia pasti apa yang dia lakukan itu hanya untuk menjadikan aku seorang insan yang kuat dan tabah.  Sekarang ayah sudah mula 'slow' dia tidak lagi marah-marah dan panas baran.  Dia lebih banyak berleter dan keluar ke surau.  Itu sahajalah rutinnya sekiranya tiada program di rumah.

Norizah
Permaisuri didalam keluarga aku, pastinya ayah raja dan mama lah permaisurinya dan pewaris-pewarisnya adalah kami adik beradik.  Bagi aku mama banyak membantu kami adik-beradik dari segala segi.  Mama sekali pandang, orang akan kata dia agak sombong.  Tapi dia bukan tidak peramah tapi dia agak pendiam dan lebih suka berbicara tentang perkara yang penting.  Bukan seperti 'makcik-makcik kepoh' yang ada zaman sekarang.  Lebih gemar mencanang pekung sendiri, agak memalukan.  Mungkin faktor-faktor mama tidak berada didaalam golongan mereka kerana kami semua berkerja, begitu juga ayah dan mama.  Mama agak lembut dengan anak-anak.  Sebab itu, kami adik-beradik lebih selesa 'meminta' sesuatu itu dengan mama. Nakal kan? Tapi mama tidak banyak soal berbanding dengan ayah.

Si jejaka antara kerajaan dibawah Encik KA

Mohd Hafiz
Adik lelaki aku yang seorang ini agak sukar dibicarakan.  Ini kerana kami tidak serapat seperti zaman kanak-kanak.  Ini mungkin zaman berlalu dengan pantas, dan usia dan pembesaran menjauhkan kami.  Mungkin dia sudah pandai untuk malu dengan kakak dia. :) Masing-masing sudah ada arah kehidupan remaja sendiri.  Cara kami berlainan, banyak perbezaan dan kami tidak sehaluan sangat.  Tapi bukanlah kami bergaduh tidak bertegur.  Pada aku itu normal bagi adik-beradik, air yang dicincang tidak akan putus.  Dia sedang meneruskan kehidupan remaja dia dengan belajar di UITM, Seri Iskandar Perak.  Dan berbeza dengan aku yang sudah bergelar isteri dan bakal ibu.

Nur Afiqah
Ini seorang lagi, dia agak manja dan mengada-gada.  Sungguh memenatkan kalau nasihatkan dia.  Jarang dia masuk dalam otak, mana tidaknya sibuk bagaikan CEO Company. Tapi realitinya dia hanya seorang pelajar Tingkatan 5 dan bakal hadapi SPM tidak lama lagi. Adoooi. Zaman remaja dia tidak seperti aku dan adik lelaki aku, kami membesar dengan cara ayah dan dia tidak lagi dizaman itu lagi.  Ini memudahkan dia untuk bersenang-lenang.  Lagipun dia lahir dalam keadaan yang mewah, tidak seperti kami.  Namun begitu, aku faham si bongsu memang selalu bernasib baik. :)  Aku sentiasa sayangkan adik-adikku.  Aku berharap agar dia akan jadi insan yang berguna satu hari nanti dan boleh sentiasa membanggakan ayah dan mama.
Cik minah yang suka bergaya tapi sukar "berkerja"
Seperti aku katakan, keluarga aku adalah keluarga yang sederhana dan sangat ' simple '.  Kami tidak kaya dan kami tidak mewah dan tidak pula kami perlukan bantuan kewangan.  Kami sungguh bahagia dan aku tidak menyesal dengan apa yang aku ada sekarang.  Kami tidak mengharapkan bantuan orang lain untuk kebahagiaan kami tapi kami tidak pernah lupa dengan apa yang kami ada.  Semuanya datang dari ALLAH dan kesyukuran itu sentiasa dipanjatkan untuk NYA.

Memang benar, intitusi kekeluarga di zaman sekarang semakin runtuh dan pupus akibatnya anak-anak yang menjadi mangsa.  Mereka lebih gemar mengejar dunia dari mengejar akhirat.  Itu yang salah dalam pemahaman mereka.  Aku harap ini semua dapat diubah demi mencapai keharmonian dalam semua aspek kekeluargaan.

February 16, 2011

Dimana pemimpin sebuah keluarga bahagia?

Islam telah meletakkan landasan yang jelas terhadap sesebuah ikatan perkahwinan,iaitu pembinaannya mestilah di atas asas agama,bukannya nafsu semata-mata.Oleh itu,rumahtangga yang harmoni dan bahagia akan terbentuk melalui rasa tanggungjawab masing-masing dengan sempurna,kerana perkahwinan yang diikat melalui akad perkahwinan bertujuan membentuk peribadi dan mengajak pasangan tersebut supaya berkongsi pendapat,masa,cara hidup untuk sama-sama menunaikan tanggungjawab masing-masing kearah keluarga yang bahagia.

Itu yang seharusnya dilakukan oleh semua pasangan yang dah berkahwin di Malaysia ini.  Tapi hairannya keadaan sudah berubah, manusia sudah banyak meningkat dan perubahan itu disebabkan oleh zaman atau pengaruh itu tidak dapat dipastikan.  Masing-masing ego dengan pendirian sendiri, angkuh dengan kekuatan diri dan terlalu lemah untuk berdiri.

Banyak yang dapat kita lihat dan baca di kaca-kaca television, radio dan juga media massa, rata-rata berita mengura-urakan cerita mengenai keruntuhan rumahtangga artis, keganasan rumahtangga rakyat malaysia dan juga kebodohan pasangan dalam menyelesaikan masalah rumahtangga mereka.  Dimana hak isteri disisi suami? Dimana tokoh-tokoh kepimpinan yang ALLAH telah berikan kepada kaum suami bagi membela dan menjaga maruah isteri?  Hilang entah kemana. Lesah dek arus kealpaan sendiri.


Si Suami yang tidak mempunyai ilmu rumahtangga yang cukup

Suami adalah ketua keluarga.  Antara tanggungjawab suami terhadap isteri dan keluarganya ialah:
  • Wajib memberikan nafkah kepada isterinya selagi ia memberi kesetiaan dan ketaatan.
  • Membayar mas kahwin kepada isterinya.
  • Suami mestilah sentiasa melayan isteri dengan penuh layanan mesra dan kasih sayang.
Tapi kasih sayang didalam rumahtangga sudah berkurangan dan semakin lupus.  Mengapakah itu terjadi?  Situasi beginilah yang menyebabkan mengapa perempuan meletakkan diri mereka terlalu tinggi dan adakalanya seperti menjual diri tapi ini hanya kerana faktor mereka sendiri hilang keyakinan terhadap lelaki.  Mereka tidak pasti dengan keupayaan lelaki itu sendiri dan akhir sekali kerana mereka TAKUT.  Bukan dengan perkahwinan tapi dengan lelaki itu sendiri.  Mereka menjual mahal dan menjarakkan hubungan mereka, agar mereka tidak terperangkap dengan kesusahan yang sering dicipta oleh kaum lelaki setelah dijadikan suami.

  • Suami mestilah memberi bimbingan dan tunjukajar yang baik terhadap isteri mereka dengan didikan agama dan pengajaran yang baik dan bukan menyeksa mereka.
  • Sebagaimana firman Allah SWT yang bermaksud: 
"Wahai orang-orang yang beriman!Peliharalah diri kamu dan ahli keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya:manusia dan batu (berhala)….-(Surah At-Tahrim 66:6)
  • Memberi layanan yang baik,samada dari segi tingkah laku,perbuatan,tutur kata dan contoh teladan yang baik.
  • Memenuhi nafkah zahir dan keperluan asasi,seperti pendidikan,pakaian,tempat tinggal dan makanan mengikut kadar kemampuan suami.
  • Sebagaimana firman Allah SWT yang bermaksud:
“Hendaklah orang yang mampu memberi nafkah menurut kemampuannya; dan sesiapa yang disempitkan rezekinya,maka hendaklah ia memberi nafkah dari apa yang diberikan Allah SWT kepadanya (sekadar yang mampu) ;Allah SWT tidak memberati seseorang melainkan (sekadar kemampuan) yang diberikan Allah kepadanya.(Orang-orang yang dalamkesempitan hendaklah ingat bahawa) Allah SWT akan memberikan kesenangan sesudah berlakunya kesusahan.- (Surah AT-Thalak 65:7)
  • Memenuhi keperluan nafkah batin
  • Sebagaimana firman Allah SWT yang bermaksud:
“Oleh sebab itu hendaklah kamu menjauhkan diri dari perempuan(jangan bersetubuh dengan isteri kamu) dalam masa datang darah haid itu,dan janganlah kamu hampiri mereka(untuk bersetubuh) sebelum mereka suci.Kemudian apabil mereka telah suci maka datangilah mereka menurut jalan yang diperintahkan Allah kepadakamu.Sesungguhnya Allah SWT mengasihi oarng-orang yang sentiasa menyucikan diri”-(Surah Al-Baqarah 2:222)


Hak Seorang Isteri dilupakan.
  • Menjaga dan memberi perlindungan daripada sebarang ancaman dan bahaya.
  • Berlaku adil terhadap semua isteri jika mereka mempunyai lebih dari seorang isteri.
 ALLAH sudah pun menurutkan pesanan dan pelbagai hadis bagi memberi peringatan kepada hambanya agar sentiasa beringat tentang tanggungjawab masing-masing didalam sesebuah rumahtangga.  Jangan jadikan institusi rumahtangga  ini sebagai igauan kepada insan yang tidak berumahtangga lagi.  Kerana khuatir keadaan ini akan membantutkan impian perkahwinan dan mengubah pandangan positif mereka terhadap institusi ini sendiri.  


Kata-kata ;
Benar dengan apa dikatakan, diri sendiri pun takut dengan penceraian sekarang.  Insyallah diharap rumahtangga yang dibina akan berkekalan sehingga ke akhir hayat. Ammminn.



February 13, 2011

Tekak Mengidam, Anak Meminta

Topik yang luarbiasa dan agak biasa untuk ibu yang mengandung.  Biasanya ibu-ibu yang mengandung ini akan merasa satu saat yang adakalanya agak mustahil untuk dipenuhi oleh si bapa. 

Mengidam. Itulah dia topik kali ini. 

Begitu juga aku, bagi mengandungkan anak pertama ini aku mengidam sesuatu yang tak susah untuk dicari atau diperolehi tapi agak sukar bila ia bukan dimusimnya.  Payah juga si suami nak mencari.  Kesian pada dia, tapi aku teringin yang teramat.  Buah durian yang di buat SERAWA.  Serawa apa? hmm.. macam bubur durian tapi lebih manis dan sedapnya kalau dimakan sekali dengan roti dan air kopi ke milo ke. Adoooi~ Sedapkan?

Kesedapan yang menjilat jari boleh putus woo jari.

Aku menunggu dari kandungan aku berusia 2 bulan sampailah ke bulan 5, baru dapat menjamah buah durianyang diidamkan.  Alhamdulilah dapat juga merasa taklah terkilan sangat aku nanti.  Si suami tak makan seulas pun, sebab ini bukan makanan kegemaran dia.  Aku pun sebenarnya tidaklah gemar sangat tapi tidaklah pula aku cakap aku tidak suka dengan buah malaysia yang satu ini.  Walaupun ia tergolong antara buah yang paling busuk didunia, ini lah orang malaysia boleh mampu buktikan.  Sanggup makan buah busuk dunia ini dan jadikan makanan paling sedap sekali yang orang luar tidak mampu nikmati.  Padan muka dorang.

Mak dah pesan jangan makan terlalu banyak takut anak dalam perut panas.  Tapi selepas aku dah jamah 4-5 ulas adoi, malam semasa tidur aku kepanasan macam cacing kepanasan tau.  Sungguh panas, sedangkan aku sudah pasang kipas tahap kelajuan yang maksimum.  Itu penangan durian yang aku makan tak sampai 1 biji.

Buah busuk yang direkodkan.
Tak mengapalah, inilah rasa mengidam.  Tidak akan kira bila dan apa yang diidamkan, kita akan usahakan tapi janganlah yang merepek seperti nak makan daging kerbaulah, daging singalah.  Ada seorang kenalan aku, dia semasa mengidam inginkan rokok.  Dia terasa seperti nak merokok kerana dia sukakan bau asap.  Pening kepala mak mertua adoiyaii.  Itu dah kira merepek sebab kita tahu yang merokok itu bahaya dan tidak baik untuk kandungan, inikan lagi asap.  Pelik? itu lah yang berlaku jika kita tidak kawal cara mengidam kita. 

Ini pengalaman pertama mengandung dan untuk anak pertama ini, durian adalah pilihan mengidam aku.  Tak pastilah sekiranya ada rezeki untuk anak kedua, apa pula yang diidamkan oleh aku nanti.  Insyallah janganlah yang tidak senonoh, selisih mak oit.

Nota :
Terima kasih si suami yang sanggup melayan kehendak dan karenah si isteri yang bebukan.  Juga terharu kerana si suami sanggup berjaga susah payah pagi-pagi untuk mengurut kaki ketika diserang simpul biawak. Terharu dan amat tersentuh, terima kasih yang tidak terhingga ya untuk si suami.  Akan si isteri menjaga zuriat kita sepenuh hati.



February 09, 2011

Fakta : Kemaafan

Maaf.

Satu perkataan yang ajaib.  Boleh menyembuhkan dan boleh juga disalahtafsirkan.  Namun tidak dinafikan bahawa itulah satu perkataan yang sukar untuk diluahkan.  Perempuan dan lelaki punyai ego yang sama.  Sama tinggi, sama berat, sama besar dan sama naik.  Banyak cara boleh kita ungkapkan perkataan azimat ini.  Cuma yang bezanya niat kita, ikhlas ke tidak ke?  

Segelintir orang cakap, lelaki sukar untuk ucapkan maaf dibibir mereka, benarkah? Bagaimana pula perempuan?  Jika benar, mengapa mudah mereka ucapkan maaf?  Apakah ego yang membelenggu kaum lelaki?  Tapi kebanyakkan soalan bila ditanya, mereka cakap perempuan adalah yang paling sukar kerana lelaki gemar bermain dengan perkataan " saya minta maaf ".  Kalau bicara mengenai ego, wow~ perempuan sekarang memang gemar menaiktarafkan "ego" mereka.  Tidak salah untuk sentiasa kita ego dengan lelaki , tapi fikirkanlah sampai bila.  Bagi kaum lelaki, juga tidak salah ucapkan maaf selalu sebabnya Nabi Muhammad SAW pun nasihatkan kita agar sentiasa mengakui kesilapan kita.  Tapi fikirkanlah adalah kemaafan yang kita pinta itu lahir dari hati atau sekadar melepaskan batuk ditangga sahaja?

Bila maaf dipinta, kita seharusnya menghulurkan kemaafan itu.  Itu yang lebih baik dan paling baik kita lakukan.  Namun maaf itu haruslah disertakan dengan keinsafan, barulah perkara yang sama tidak berulang lagi.  Ramai manusia tidak tahu akibat maaf juga, kita semua hampir hilang akan kepercayaan.  Kerana bila perkataan itu ada, mesti satu perjanjian akan terjadi.  

" Mengapa lambat ?"
" Saya minta maaf, tertidur. Saya janji tidak akan lambat lagi. "
" Tak mengapa.  Saya maafkan. Lain kali jangan lambat lagi ye. "

Dialog yang biasa.  Tapi adakah perjanjian itu benar?  atau hanya sekadar untuk penyelamat sahaja?  Renung-renungkanlah.  


February 08, 2011

Aku Cinta Padamu by Sheila Majid

Malam yang romantis ini
‘tuk kau dan aku
Tetapi di kau seakan air
Yang membeku
Ku masih melihat ragu
Di matamu
Haruskah lidahku berikrar lagi
Untuk yang keseribu kali

Aku cinta padamu... sungguh

Aku cinta padamu... sungguh
Mestikah ku ucapi
Dari mulutku sendiri
Aku cinta padamu
Kasih...

Sesungguhnya dikau tak sabar

Bila berkata
Begitu banyaknya cabaran
Yang telah mengoda
Tetapi hingga saat ini
Daku bertahan
Masihkah kau mengerti
Masihkah kau tak tahu

Aku cinta padamu... sungguh

Aku cinta padamu... sungguh
Mestikah ku ucapi
Dari mulutku sendiri
Aku cinta padamu
Cinta padamu...


Special for : 
My sweetheart Si suami tercinta, permata hati kami, dan insan yang telah banyak menyerikan dunia aku.

Kisah Si Teman Dunia

Story of the day. 

After almost 2 weeks I guess, tak jumpa my only bff. Puan Shazreen Nadia.  Rindu pula pada dia.  Sejak kami masing-masing berkahwin dah mula ada komitmen masing-masing, jarak pertemuan kami juga agak terbatas.  Cuma sekarang agak mudah untuk aku bertemu, dia berkerja tidak jauh dari aku.  Walaupun kami bukan dalam satu pejabat yang sama namun ia bukan alasan untuk tidak kami berchit-chat panjang.  Seronok kalau dah berjumpa, banyak cerita kami perlukan kongsikan.

Sejarah kami tidak banyak bezanya, kami berjumpa dan berkawan sejak dari kolej lagi.  ALLAH maha mengetahui mengapa kami bersahabat dan ALLAH tahu apa yang baik untuk hambanya.  Walaupun kami bukan datang dari latar belakang yang sama, alhamdulilah banyak sudah kami berkongsi dan lama kami bersahabat.  Bergaduh, berselisih dan tidak puas hati memang tak boleh dinafikan.  Cuma kami sudah maklum bahawa setiap yang berlaku harus ada jalan penyelesaiannya.

Nak kiss dan peluk dia, sebab sayang giler kat dia.
Kelakar.  Itu yang mampu aku gambarkan saat pertama kali aku kenal dia.  Rupanya yang agak ganas dan berlainan sungguh dengan aku.  Sifatnya yang agak kasar juga bukan untuk aku.  Tapi kami banyak persamaan, kami agak kebaratan sikit [ maaf dhobit dan faz ].  Kami mula berbual topik yang pertama, kedua dan seterusnya berjalan dengan lancar.  Aku mula kenal siapa dia, dan dia pula pelik.  Kami berdua datang dari Johor Bahru, Johor.  Dia banyak habiskan waktu remaja dia di Kuala Lumpur.  Kami tidak berdua, tapio berempat.  keempat-empat kami semuanya mempunyai identiti yang sungguh berbeza.  Cara berlainan mungkin antara penyebab kami masih boleh bersahabat sampai sekarang.  Dayang Dhabitah dan Siti Norfadzlina, antara yang bersama aku waktu itu.  Kami tinggal sebumbung dan sebilik yang lagi best, sekelas sehingga ke semester 2. 

Gile oldtime gambar ni. [ Sorry bit, time ni mesti kau sedang tidur dirumah ]
 Aku sayangkan persahabatan kami, rindu dengan aktiviti kami semasa di kolej dulu.  Pelbagai ragam kami jumpa, pelbagai kisah kami sematkan bersama.  Aku tidak pernah menyesal mengenali mereka.  Aku setuju sekiranya aku katakan mereka asam garam dalam kehidupan aku sehingga sekarang.  Waktu semakin berlalu,  kami tidak habis waktu kolej bersama, tidak graduan bersama.  Hanya satu masalah yang remeh, kami berpisah.  Mulalah kehidupan masing-masing.  Kedegilan aku dan keegoaan aku, pelajaran aku diberhentikan.  Aku mula teruskan kehidupan balik ke tempat asal.  Faz, masih teruskan dan dia sungguh bertuah.  Habis belajar dan dia berjaya temui kehidupan wanita yang dia idamkan.  Berkahwin bersama lelaki yang dia cintai dan akhirnya dia dikurniakan zuriat pertamanya.  Dhobit, apa yang aku tahu.  Dia kental dan gigih, aku tahu dia bukan manusia yang cepat putus asa.  Sekarang dengan jawatan yang dia pegang aku mampu dia boleh lebih berjaya.  Nadia a.k.a dd, perempuan yang katakan pelik.  Dia bukan lagi pelik, tapi wanita yang berjaya dan cantik.  

Dd aku katakan cantik dari segalanya.  Kehidupan yang dibina atas usahanya sungguh berbaloi.  Siapa sangka dia akan berkahwin dengan lelaki yang dia benci semasa di kolej dulu.  Benar kata orang-orang tua, Jangan membenci terlalu sangat, kelak berlaki hidup bahagia.  Dia terkena sumpahan F4 dan akhirnya dia antara salah seorang peminat setia Muhammad Hakim [ kalau silap eja maaflah ye ]. :) Good luck for you my dear friend.  Selepas faz berkahwin, aku mengikut jejaknya dan seterusnya dd [ dhobit bilalah agaknya ?].  Kami sentiasa berdoa yang terbaik untuk sahabat-sahabat. 

Saat sahnya ikatan sambil mengelap titisan airmata kesyukuran
 Aku selesa berkawan dengan dd, dia memahami dan jelas dia tidak merungut dengan permasalahan yang aku ceritakan kepada dia.  Aku bukannya seorang yang mudah untuk mempercayai orang dan dia satu-satunya insan yang aku mampu untuk luahkan perasaan.  Pada aku, sahabat bukannya meminta tapi sanggup menerima apa jua keadaanya.  Banyak sudah pertolongan yang dia dah hulurkan untuk aku, sungguh berterima kasih kepadanya.  [ Dd, terima kasih♥ ].  ALLAH saja yang mampu balas segala kebaikkan kepada aku. 

Banyak ujian yang kami dah lalui dari kisah kawan makan kawan, kawan yang tidak mengenang budi, kawan yang tidak sedar diri dan kawan yang bukannya kawan.  Semuanya bagi aku salah satu dari makanan dunia dan dunia itu adalah realiti hidup.  Kalau kita nak hidup panjang kena terima dan tadah, kalau tidak terpaksa kita makan hati berulam jantung jawabnya.  Nasib aku baik, dunia aku sekarang banyak aku habiskan dengan alam perkahwinan aku yang nyatakan aku, si lelaki yang terbaik dalam hidupku dan bakal permata yang kami dambakan.  Selebihnya adalah satu manisan, iaitu sahabat baik.

Jadi renungkanlah semua, kita lupa untuk menilai tapi kita berhak untuk memilih. :)

Untuk dia ;
Thanks for everything dear.  Tidak ada eng-kau apalah nama hidupnya aku. Puan Nur Shazreen Nadia Binti Shahrul Azila.


Penunggu ; dari seorang ibu

Celik pejam, celik pejam dan celik balik.  Terasa sekejap saja masa berlalu dan akhirnya besar juga perut aku.  Bukan senang nak tunggu kelahiran pertama ini. Berbagai-bagai proses perasaan dan jiwa aku lalui.  Dengan hampanya, runsingnya, sakitnya dan tekanannya. Adoi~ dari bulan pertama hingga ke saat ini, aku rasa banyak ujian yang ALLAH berikan untuk hambanya ini.  Bukan merungut tapi menginsafi diri sendiri.  Perlukah aku untuk menidakkan kebesarannya? Terlalu banyak kurniaanya untuk aku. Hanya aku tidak sedarinya.

Dari segi perasaan memang tidak aku sangkalkan lagi, jiwa aku kusut dan berbagai perasaan menghantui aku.  Tidak selesa, tidak suka, rimas dan nak bergaduh jep.  Yang jadi mangsa mestilah si suami. Kesian dia~
Kenalah dia bersabar dengan ketidak stabilan aku ini.  Tidak lama hanya 9 bulan saja [ boleh ke? ]
Makan, minum dan tidur ada saja tidak kena dengan aku.  Kenapa ye?  Itulah tanda pembawaannya. Si anak.

Bagi bulan pertama
Kegembiraan aku belum habis saja aku sudah diserang dengan sakit bertubi-tubi.  Akhirnya aku dimasukkan ke Hospital Kota Tinggi, Johor kerana disyaki "UTI" yakni kencing kotor. Sakit yang perlukan aku dimasuki air beberapa gelen. Sakitnya adoi~  

Bagi bulan kedua dan ketiga
Selera makan tidak menentu dan semakin berkurangan.  Kebimbang si suami mulai memuncak dan pelbagai anggapan bermain di kepala.  Badan tidak kuat dan rasa loya menjadi penyebab untuk aku melepek di katil saja.  Kerja tak perlu diperkatakan, akibat dek kelesuan aku sering tidak hadir ke pejabat. Dugaan lagi.

Bagi bulan keempat
Secara mendadak keinginan aku untuk bersantap berbagai-bagai jenis makanan merunsingkan aku.  Mana tidaknya tinggi sungguh menu aku.  TGI Friday's si suami heret aku menjamu dinner bersama.  Wah! tidak disangkakan? Dari berat 44.4kg terus ke 46. 7kg.  Si suami katakan aku simpan "hantu raya". Teruk betul guraunya.  Jahat~ Si suami mula terbitkan kegembiraannya dengan kesihatana dan selera aku yang bertambah baik. 


Bagi bulan kelima
Aku semakin berat dan selera aku tidak dapat ditampung lagi.  Kawalan demi kawalan perlu diperketatkan.  Baju banyak yang semakin tidak muat, seluar dan pakaian dalam mula terasa ketat dan tidak selesa dipakai.  Perut mula membesar dan adakalanya terasa seperti perut memulas.  Ah, tidak mengapa aku faham kerana inilah masanya dia menyelesakan diri didalam kandungan.  Dia? jantina mula diketahui.  Namun rahsia tetap rahsia.  Si ayah a.k.a si suami mula datangkan teruja, pakaian dan keperluan si dia sudah mula dicari dan terus dibeli sekiranya sudah berkenan.  Aku tidak menolak dan menghalang malah aku suka dengan tindakannya.  Aku tahu dia berharap dan ini antara harapannya untuk melihat zuriat kami. :) [senyum lebar kecil]

Penantian dengan kesabaran.
 Sekarang aku harus menanti lagi 4 bulan.  Bersabar dengan ketentuan ALLAH.  Alhamdulilah ALLAH berikan aku kekuatan dan kesabaran yang tinggi.  Aku hanya perlu tidak merungut dan teruskan berdoa kepada ALLAH.  Setiap insan yang bernama ibu mestilah tidak sabar dan tidak tahan untuk menunggu kelahiran permata hati.  Tidak berkecuali dengan aku.  

Ketatkan hati, si kecil.

Sehari yang jenuh


Don’t think that I don’t know about all these Rumors you’ve been spreading, you think it’s Funny to say these things, but deep down Inside you know they’re not true, so why even Bother to hurt me haven’t you done enough, Why do you have to hurt me, just leave me alone
Semaknya otak hari ini, penuh dengan pelbagai soalan yang hampir meragut hari aku.  Payah juga nak puaskan hati semua orang.  Aku fikirkan senang sebab bentuk hati dalam organ manusia pada aku semuanya sama.  Rupanya hanya bentuk saja tidak mencukupi.  Dalam hati ada rasanya, rasa yang membezakan setiap manusia didunia. Aku pun tidak berkecuali.

Tidak semua mengenali diri memasing, walaupun kita fikir dah cukup bagus tentang hati.  Manusia yang aku berkerompomi tidak semuanya indah.  Mereka semua ada agenda masing-masing yang tidak diketahui oleh aku mahupun orang lain.  Waduh~ agak payah sey.

Sarapan aku tidak sempurna seperti hari-hari biasa, telinga aku sudah panas dek panahan cakap belakang orang.  Aku bukan penyabar, aku pun bukan malaikat.  Aku hanya perempuan sensitif yang sedang mengandungkan satu-satunya zuriat aku dan suami.  Pelik betul aku, bagaimana mereka bersenang-lena mengatakan sesuatu perkara yang tidak benar dan tidak diselidik asal-usulnya? Apakah salah aku pada mereka? Apakah yang telah aku lakukan dalam kehidupan mereka? Adakah aku telah menghancurkan hati mereka? Arggh~ banyak soalan-soalan yang aku tembak dalam kepala hotak aku.  Tak senang duduk aku!

Aku harus bersemuka, aku harus tegakkan hak aku. Aku mesti dan harus lakukan. 

Soalan sudah ditanya, jawapan telah diutarakan [walaupun tak pasti kebenarannya ] aku tidak ambil peduli lagi.  Hak aku sudah aku tegakkan.  Pergi mati sama semua manusia diluar kawasan aku.  Aku hanya tahu diri aku bukan untuk mereka, untuk ALLAH.  

Percanggahan dalam persekitaran aku sedikit sebanyak menganggu keharmonian aku.  Aku seperti tidak senang dengan dunia.  Insyallah ALLAH tahu apa yang aku sudah lakukan, ALLAH tahu mengapa dan kenapa.  Dan jangan lah aku menyesal dengan apa yang sudah berlaku. Redha je.



The calling of a friend


Thanks god, I've all I wish for.. Them
When you are falling,
and can’t save yourself
reach for the calling,
the calling of a friend.

When you are crying,
and can’t see an end
reach for the calling,
the calling of a friend. 

When your world is ending,
and you can’t repent
reach for the calling,
the calling of a friend.
She's mine. Nur Shazreen Nadia
 When you are dying,
don’t try to help
reach for the calling,

the calling of a friend.




February 07, 2011

Know me first, then you can judge me

No one knows the real me
I just wish you could all see
I’m funny, cool, random and smart
I love all subjects especially art
I love to shop and play about

Yes, I'm have lots of face. So beware.



I’m very loud and love to SHOUT
People think I’m arrogant and be alone
 
Get to know me first, before I DIE

I love red and rainbows too, don't forget 
I love firework too :)
I love to love the real you

I care about everyone in sight
I’m very happy and very bright
I’m silly at times and may seem dum
I’m actually smart and can do a sum

I love the pool, hate beach and love snow
Everyone please, just give me a go!

I am shy at first, but believe me
Once you get to know me you will see
I’m a great person to hang around and I love to be…. just me. Me and yes of course me.
Me as a friend, daughter, wife and mummy :)

5 months and I don't have any regret for that.

Lucky of the gumuk-man

Aku teruja buat kali pertama untuk buat karangan yang berjela² walaupun hanya untuk blog pertama aku. Cerita pertama aku semestinya kehidupan aku yang semakin berbunga-bunga semekarnya. Sempurna dengan kehadiran lelaki yang menjadi peneman setia aku [ harapan aku biarlah berkekalan ]. Lelaki itu sudah menjadi kesayangan aku, pengarang jantung dan pendinding untuk kehidupan aku agar lebih terjamin. Bukan aku sengaja mengangkat dia menjadi terbaik dalam dunia, tapi cukuplah hanya terbaik didalam hidup aku. Tidak mudah untuk penerimaanya, begitu banyak cabaran dan ujian kami lalui. Betul kata ayah, Penguji hati adalah kesabaran dan hancurkan jiwa kerana kepercayaan. Aku pegang kata² itu, sebagai penyemat cinta kami. Aku bukan datang dari keluarga yang terus senang, setiap langkah aku dan keluarga ambil setiap itu kami hadap bersama. Aku tidak menyesal dan aku tidak bangga dengan kegagalan aku, sebab itu aku sentiasa beringat. Lelaki disisi aku juga bukan dari keluarga yang senang, kesusahan yang dia lalui dari kecil hingga bertemu aku menyebabkan aku banyak belajar agar sentiasa tidak bongkak dan kesederhanaan dia menyebabkan tarikan utama. :) Aku tidak malu bersama lelaki ini, dan aku tidak sedih hidup dalam kesederhanaannya. Aku bangga!

Diri dia sama aku ngak sama! Kami lain~
He's the one! My perfect guy and now my priority. Kami bermula dengan ikatan persahabatan. Sahabat yang lain dari lain, teman tapi mesra. I likeee that! * wink. Sweet kan? Tapi sebenarnya lebih kepada " SS ". Funny right? Kami berlainan pendapat, kami berlainan cara, kami berlainan minat. Senang kata kami bukan satu pasangan yang sesuai di mata kasar. But who's know, miracle ~

Aku tak tolak sebab kita tak cuba, kita tak tahu penghujung ceritanya kan? So just try and see. Satu ikatan dibuat oleh kedua belah pihak, tiada bantahan mahupun persoalan. Hanya kami tidak seperti pasangan yang lain. Cerita kami bermula dengan cara yang agak dingin. Kami tidak bersama seperti pasangan bercinta yang lain. Kami tidak romantik, kami bukan "sweet" dan pastinya kami tidak sering mengedatekan diri kami. Dia tang sana, aku dok sini. Kesiannya ~

But years to years, we become close and start to learn about each other. Im proud of it [ sebab aku berusaha ]. Alhamdulilah dugaan semasa bertunang tidak banyak, kami lulus dengan cemerlang dan agak teruja bila hari yang dihitung semakin hari semakin dekat. Tipu sey, kalau aku kata tak ada fight langsung. Semestinya ada, cuma kekerapan tidak sekerap mana. Hal² remeh biasanya yang ungkit tak lain tak bukan, haruslah aku. Dia pula haruslah nak menang. [ lelakilah katakan ]. Tidak pelik lah kan? Aku lebih kepada hal² yang pada aku penting dan tidak pada dia. Aku lebih banyak kepada jiwa, perasaan dan bersifat sensitif. Dia? lebih kepada fikiran yang katanya jauh, masa depan dan tidak membebankan otak. Mana ada masalah yang tidak beban, semuanya penting, semuanya beban yang bezakannya cara kita menyelesaikannya. Argh!. Bengang jek!

Berbeza tapi sehati :)

Bweeek! Tak perlu difikirkan sebenarnya bila kita bergaduh yang remeh tapi bila di-kenang agak lucu. Lagi² bila time masing² tak nak mengaku kalah. :P Woo. Tragis tau. Part meleleh airmata memang bersungguh [ kalah primadona Erra Fazira dalam cerita Sembilu ]. Lelaki yang aku pilih ini pula bukan lelaki yang dalam golongan memujuk dan romantika punya orang. Dia kampung mari. Dia hati kental, but what's the suprise?! Bila dia sanggup berhujan tunggu depan rumah nak puaskan hati bunga hati yang dia sanggup buat apa saja, keluar 2 or 3 pagi untuk pujuk bunga hati dia? Sanggup pula dia gegar cari top-up sebab nak make sure tidak putus talian dengan aku. * Sweetkan? [ nak gelak pun boleh ]. Wever! he's mine. Lelaki itu aku punya.

Dipendekkan lagi, dia melamar untuk penghabisan dan tetapkan tarikh kami. Tarikh yang paling aku gentar dan was². Bukan kerana kemampuan lelaki ini, tapi kemampuan aku. Bukan mudah untuk ucapan itu, lagi pula itulah yang paling aku tunggu sepanjang impian perempuan aku. Impian membina satu tapak di atas landasan yang baru. Konkrit ke, batu marmar ke, simen ke dah tak ambil peduli janji kukuh, kuat dan padu. "I DO" wow! I get it. Hebahkan pada kedua belah pihak dan kata setuju dijanjikan. Hari dan masa ditentukan agar dapat ditemukan dalam majlis yang tidak akan dilupakan sepanjang hidup. 11 Jun 2010 penetap dan semua syaitan jauhkan diri. Allah dan malaikat menyaksikan majlis kami [ walaupun berlangsung tengah malam gak lah ]. Even tok imam sempat shopping ke Jusco lagi before datang nikahkan kami. :p

Finally derh! He's mine and I'm yours.
Titis lagi airmata aku, lagi bila ayah serahkan tanggungjawab dia menjaga aku, mendidik aku, membimbing aku dan menyekolahkan aku. Mama asyik pesan pada aku, jangan nanges. Aku kena kuat kalau tak make-up comot [ mama memang best in the world ]. I love you, Mrs Norizah. Saat "SAH" aku jadi luluh, kecut dan sebenarnya excited pun ada. Macam nak tarik jek pen kat tangan tok kadi tuh nak sign surat nikah. Kelakar. But I'm telling you'll the true story. Korang pun akan rasa perkara dan benda yang sama. Jangan tipu! :) Bak kata Jason Mraz, I'm yours. Kau untuk aku,aku untuk kau. HALAL! Gaduh tarik rambut pun tak ada orang nak kisah. :p Selepas itu, banyak perkara aku fikirkan malam pernikahan tu. Semua batas aku kena jaga, hati yang satu aku kena sisipkan kekemas. Title dah kena tukar dari lover - ke - isteri. Aku dah punya 2 keluarga yang perlu aku bahagiakan. Ahh~ itu bukan masalahnya, itu perkara yang perlu aku hadapi untuk mencari kebahagiaan yang aku impikan. Akhirnyaa.