November 14, 2011

Kemuliaan diberikan kepada para ibu².

1. Dua rakaat solat wanita yang hamil lebih baik dari 80 rakaat solat wanita yang tidak hamil.
2. Wanita yang hamil dapat pahala puasa disiang hari & pahala ibadat dimalam hari.
3. Wanita yang bersalin dapat pahala 70 thn solat & puasa serta setiap kesakitan pada satu uratnya, Allah bagi satu pahala haji.


4. Sekiranya wanita meninggal dunia dalam masa 40 hari selepas bersalin ia dikira sebagai mati syahid. …
5. Wanita yang beri minum susu badannya kepad anaknya akan dapat 1 pahala daripada tiap titik susu yang diberikannya.
6. Wanita yang beri minum susu badannya kepad anaknya yang menangis maka Allah beri pahala satu tahun pahala solat & puasa.
7. Kalau wanita menyusui anaknya hingga cukup tempoh 2 setengah tahun, maka malaikat dilangit khabarkan berita bahawa syurga wajib baginya.
8. Seorang ibu yang menghabiskan masa malamnya dengan tidur yang tidak selesa kerana menjaga anaknya yang sakit dapat pahala seperti membebaskan 20 orang hamba.


9. Wanita yang tidak cukup tidur pada malam hari kerana menjaga anaknya yang sakit akan di ampunkan oleh Allah akan seluruh dosanya & bila dia hiburkan hati anaknya Allah beri 12 tahun pahala ibadat

November 12, 2011

Forever and always

She’s sitting at the table, the hours get later
He was supposed to be here
She’s sure he would have called
She waits a little longer, there’s no one in the driveway
No one’s said they seen him
Why, is something wrong?
She looks back to the window
Suddenly the phone rings
A voice says somethings happened
That she should come right now
Her mind goes to December
She thinks of when he asked her
He bent down on his knees first
And he said

I, I want you forever, forever and always
Through the good and the bad and the ugly
We’ll grow old together
Forever and always

She pulls up to the entrance
She walks right to the front desk
They lead her down a million halls a maze that’s never ending
They talk about what happened but she can barely hear them
She tries to keep a straight face as she walks into the room
She sits by his bedside, holds his hand too tight
They talk about the kids they’re gonna have and the good life
The house on the hillside, where they would stay

Stay, there forever, forever and always
Through the good and the bad and the ugly
We’ll grow old together, and always remember
Whether rich or for poor or for better
We’ll still love each other, forever and always

Then she gets and idea and calls in the nurses
Brings up the chaplain and he says a couple versus
She borrows some rings from the couple next door
Everybody’s laughing as the tears fall on the floor
She looks into his eyes, and she says

I, I want you forever, forever and always
Through the good and the bad and the ugly
We’ll grow old together, and always remember
Whether happy or sad or whatever
We’ll still love each other, forever and always
Forever and always, forever and always

She finishes the vows but his beeps are getting so low
His voice is almost too low
As he says, I love you forever, forever and always
Please just remember even if I’m not there
I’ll always love you, forever and always




P/s :
Baby, I love you always and ever. 

Wish you were here

I can be tough
I can be strong
But with you, It's not like that at all

Theres a girl who gives a shit
Behind this wall
You just walk through it

And I remember all those crazy thing you said
You left them running through my head
You're always there, you're everywhere
But right now I wish you were here

All those crazy things we did
Didn't think about it just went with it
You're always there, you're everywhere
But right now I wish you were here

Damn, Damn, Damn,
What I'd do to have you
Here, Here, Here
I wish you were here

Damn, Damn, Damn,
What I'd do to have you
Near, Near, Near
I wish you were here.

I love the way you are
It's who I am don't have to try hard
We always say, Say like it is
And the truth is that I really miss

All those crazy thing you said
You left them running through my head
You're always there, you're everywhere
But right now I wish you were here

All those crazy things we did
Didn't think about it just went with it
You're always there, you're everywhere
But right now I wish you were here

Damn, Damn, Damn,
What I'd do to have you
Here, Here, Here
I wish you were here

Damn, Damn, Damn,
What I'd do to have you
Near, Near, Near
I wish you were here.

No, I don't wanna let go
I just wanna let you know
That I never wanna let go
Let go, Oh, Oh,

No, I don't wanna let go
I just wanna let you know
That I never wanna let go
Let go, Let go, Let go...

Damn, Damn, Damn,
What I'd do to have you
Here, Here, Here
I wish you were here

Damn, Damn, Damn,
What I'd do to have you
Near, Near, Near
I wish you were here


Note :
Sumpah kengkawan aku rindu sangat dengan kamo.  Teringat kesah lama kita buat aku nanges. Huwaa! 
Come here darlingss my apple pie.  Kita dah banyak kenangan bersama. almost 7 years we're together. 

November 09, 2011

Penceraian & keadilan

The reason most couples get divorced is not because they get bored with each other. It's because when you're dating, you pretend to be someone you're not.  And there's only so long you can hold that off.


Banyak penceraian dah yang kita dengar sana sini. Baik orang kenamaan, orang kebiasaan ada yang dah tua bangka pun ada.  Memang betul jodoh ajal maut semua nya ditangan Allah.  Tapi sebagai manusia yang diciptakan oleh Allah untuk kita sentiasa mengelakkan perkara yang tidak elok berlaku.  Penceraiaan sebenarnya banyak memberikan negatif buruk baik untuk kita, anak dan orang sekeliling.  

Bukan semua wanita inginkan title janda sekiranya mereka boleh sentiasa memiliki kebahagiaan dari orang tersayang.  Suami yang sepatutnya menjadi pelindung seharusnya bijak mempertahankan rumahtangga.  Dan seharusnya suamilah yang mendidik isteri agar kedua-duanya dapat memperolehi syurga yang menjadi idaman semua mahkluk. 

Sejak akhir² ini, kita akan dengar banyak cerita tentang isteri yang memohon cerai dan dibawa ke mahkamah.  Dan dari situ banyak tanggapan buruk dilemparkan kepada kaum isteri.  Salahkah mereka? sedangkan semua tak tahu cerita disebalik itu.  Penderaan, pencabulan, keganasan perlukah semua itu kaum isteri menanggungnya? Benar isteri seharuskan menjadi lebih tabah dan sabar. Tapi sampai nyawa tergadai pun harus diperlihatkan semua itu kah? Dimana tanggungjawab suami untuk melindungi kaum wanita? anak kandung sendiri?

Benar si suami ada hak atas lafaz cerai tapi adilkah sekiranya dia menyeksa batin dan jiwa seorang isteri yang taat setia kepadanya? yang sentiasa susah dan senang dengan dia? yang melahirkan zuriatnya tanpa sedikitpun rungutan? Bolehkah dia senang² menyeksa dan menghina isteri itu? Dunia membutakan semuanya.

Suami merungut isterinya buruk, tidak mengancam tapi bukankah semasa bercinta dulu, semuanya indah hingga cakap kalau boleh nak hidup sampai tua sesama. Suami cakap isteri tak pandai masak yang sesedap mengikut trend tapi pernahkah dia buka peti ais dan ke dapur dan lihat apa bahan yang tinggal untuk dimasak? Isteri tetap masakkan makanan untuk santapan si suami walaupun dia sendiri pun mengikat perut takut sekiranya dia makan, makanan akan habis. Runggutan tidak berhenti disitu, katanya pula isteri pemalas bila si suami mengarahkan isteri mengambil minuman untuk dia sedangkan minuman sudah tersedia tapi jauh darinya tak sampai 6 tapak. Layakkah suami dipanggil khalifah dan benarkah dia mampu menjadi pembimbing? Layakkah? 

Happiest couples in the world, never have the same ‘NATURE’.
They just have the best ‘UNDERSTANDING, of their ‘DIFFERENCES’

October 18, 2011

A N A K

Berita semalam memang menyentapkan hati aku seorang ibu.  Berita mengisahkan tentang budak berusia 2 thn yang dilanggar oleh 2 kenderaan dan tiada siapa mengendahkan oleh sesiapa even orang disekeliling. JAHANAM! Hati aku macam dirobek². Jiwa aku hancur tengok video yang dipaparkan di TV3 semalam [17 Oktober 2011]. Terasa ngilu sangat perut aku. Kepala otak aku terbayangkan sekiranya terjadi pada anak aku sendiri.
Ya Allah, butakah mata mereka? atau buta hati mereka? tubuh manusia yang terkulai ada rupa seperti patung ke? Ya Allah, inikah dinamakan akhir zaman? Zaman yang manusia tidak tahu lagi erti perikemanusiaan? Zaman yang manusia tidak dapat merasakan belas kasihan? Hanya melihat tidak membantu? Ya Allah, apakah dosa kanak² tersebut? atau salah kerana terlepas pandangan ibubapanya? Banyak soalan menghantui kepala otak aku tapi manalah aku mampu menjawab sebab aku tak sanggup.

Mungkin patut Allah menurunkan bala kepada yang mengingkari arahannya. Kerana satu saja alasannya : Kerana Allah mampu. Allah berhak. Allah berkuasa atas segalanya. Bila kejadian macam gini berlaku, sebenarnya ianya membuka mata banyak pihak. Tidak terkecuali diri aku sendiri untuk lebih berhati².  Sebagai ibubapa memang patut kita banyak bersama anak².  Allah memberikan kita amanah, kitalah yang patut menjaga seperti nyawa kita sendiri. Jgn leka, tidak boleh terabai, tiada alasan terlupa sebab seblm kita mendapat rezeki dari Allah, kita merayu, menangis, menyesal tapi mengapa setelah diberikan rezeki yg diamanahkan untuk kita. Kita biarkan begitu saja?

Seperti biasa manusia mudah TERlupa. Manusia mudah TERlalai.

Berita kedua yang menyentap aku, bayi baru lahir dikelar oleh ibunya sendiri setelah dia mengandungkan anaknya sendiri mengapa perlu berkelakuan sedemikian? apa salah dia? apa salah bayi itu? Dia hanya hadir kerana kamu menginginkan bahagia dan seronok dan dia hanya ingin menumpang setelah dia dilahirkan. Ya Allah, kau berikanlah anak kepada pasangan yang memerlukan anak. Aku kasihan melihat mereka namun begitu aku tahu segalanya Engkau telah tuliskan yang terbaik untuk mereka.

Aminn..


October 10, 2011

Senyap & airmata

Menjerit dalam hati. ...... . Menjerit sekuat hati. ArgggHHHHHH! Dunia kejam, manusia kejam. Hati aku tak tenteram. Kenapa? Ya Allah, aku dah cuba nak lari dah cuba nak sembunyi tapi tak tahu nak lari mana, nak sembunyi kat mana. Hati macam kena robek². 

Sebenarnya aku dalam emosi yang tak keruan, yang masih samar². Sebabnya aku sendiri tak tahu kenapa dgn aku.  Memang aku ada masalah, masalah yang sukar untuk aku atasi. Aku stress! Ye aku dalam emosi tak stabil. Gila? Lantaklah orang nk fikir aku apa. Gila ke, tak siuman ke lantak koranglah. Ini diri aku, itu yang aku luahkan sekrg neh. 

Aku ingat aku mampu atasinya seorang.  Aku tak perlukan bantuan, aku tak perlukan simpati, aku tak perlu sesi luahan perasaan.  Tapi bila dipendam, hati aku makin sakit. Bila didiamkan, makin menjadi. Bila menangis sorang² terasa macam sebak dan tk boleh nk berhenti. Kenapa ye? Teramat sakit ke tu?

September 26, 2011

Majlis Aqiqah dan Marhaban Sofia Masturina

26 syawal bersamaan dengan  24 September 2011.
Majlis Aqiqah dan Marhaban di adakan untuk Sofia Masturina. Dah 2 bulan setengah pun dia. Tak lama lagi dah cecah 3 bulan usianya.  Pejam celik, pejam celik cepatnya masa berlalu.  Tapi aku tak pernah lagi jemu nak melayan karenah sikecil tu.  Kalau tak jumpa lagilah demam aku rasanya. Hati tak senang kalau jejauh dengan dia.

Majlis hari itu planningnya nak buat kecil²-an jep, tau jep lah ekonomi sekarang tak menentu.  Tapi bila ayah dah cakap buat dengan marhaban sekali rasanya tak ada kecil²-an rasanya. Kena berhabis juga.  Kambing seekor saja dah cecah RM800/ekor. Adoiyai!  Bako duit rasanya tapi tak mengapa niat kami untuk bersedekah dan berkongsi makan sekali. Harapnya murahlah rezeki kami selepas ini. Insyallah.

Tema kami malam tu, pink putih.  Bila dah anak perempuan pink tu memang tak boleh lari. [Even actually I'm not pink-fan] :) Kalau anak lelaki color apa agaknya ye?  Jemputan tak ramai dalam sekitar 300oranglah.  Cuma tak pasti yang datang tu lebih atau kurang. Alhamdulilah nasib baik makanan cukup dan tidak membazir.  

Kesian tengok sofia malam tu, penat agaknya dia melayan tetamu sampai demam² dia. Letih sangat agaknya meragam tak boleh tidur malam kami semua. Mana tidaknya, orang sana pegang dia, orang sini pegang dia. Alahaaai, anak mummy kesian dia. :(  Tak mengapalah, insyallah kalau diizin Allah sembuhlah dia nanti. 

Ini gambar yang sempat dishoot malam tersebut :

Sekecil-kuh yang bagaikan princess.
Senyap jep dia orang potong rambut dia. :)

Atuk dia yang beriya.
Cukur rambut : Botak anak mummy (:

September 20, 2011

Terapi atau hanya ujian?

Argh! Geramnya. Menyampah pun ada. Benci pun ada. Sedih pun ada.
Semuanya ada sebab perkara ini memang bebetul buat aku sentap. Aku kecil hati sangat.
Hal kecil sebenarnya tapi bila sering berulang, hal kecil pun boleh jadi tajam sampai cucuk hati woo.
Memang betul kerana mulut badan binasa, kerana mulut perceraian pun boleh jadi & kerana mulut gak segalanya boleh musnah.  Tapi hal sekarang neh, kerana perangai pun boleh jadi gaduh. Bila dah gaduh semua hal pun boleh berlaku. Tak kiralah kita neh penyabar gile babi ke, pemurah ke, beriman ke. Waaa!

Betul sangat orang kata bila dah jadi ibu, banyak perkara kita akan utamakan tapi hal itu mesti bersangkut paut dengan anak.  Hal anak, mesti punya ibu yang akan buat kerja lebih. Macam aku, bukan aku mengungkit aku buat keje, orang lain tidak tapi aku sedih kerana aku tak dapat any co-operate from him. Why? Alasan dia : Saya baru balik kerja. atau saya penat sebab naik motorsikal. Dan soalan dari aku : orang lain tak kerja ke? orang lain tak penat ke?.


Sekarang neh, aku banyak habiskan masa aku didalam kereta dan jalan raya dan juga anak.  Sebabnya jarak dan mungkin keutamaan aku banyak pada anak.  Aku tak nafikan semua orang ada tanggungjawab masing².  Aku tidak menidakkan cuba aku kesal kerana aku seakan terasa banyak bebanan. Bukan anak sebagai bebanan tapi hal lain.

Pergaduhan memang akan berlaku lelebih agi dalam perkahwinan.  Aku sedih sebab dia dah kata : Lepas ini, awak handle anak sendiri. Sebab awak lebih tahu.  Pada aku, anak bukan masalah kami.  Masalah kami kerana kami tidak seperti dulu.  Kami dah tak semesra dulu.  Kami tak senakal dulu. Kami tidak serapat dulu.  Kawan baik aku hanya anak, teman sekatil aku adalah anak.  Memang betul, aku lebihkan anak.  Tapi salahkah? Aku yang melahirkan, aku yang bertarung ujian itu, aku yang mengandungkan dia bawa dia ke hulu & hilir. Salahkah aku utamakan dia?

Mungkin kami tidak ada persefahaman sejak akhir² ini, tapi aku usaha untuk dekatkan diri dengan dia. Aku tak pernah salahkan dia atau sesiapa.  Adakalanya aku fikirkan puncanya.  Aku cuba untuk ubahkan keadaan tapi tatau mana silapnya. Hati aku tergerak fikirkan bahagiakah dia dengan aku sekarang? bahagiakah dia dengan anak kami sekarang? 

 
Mungkin kami memerlukan ruang untuk bersama, menenangkan fikiran.  Aku rasa percutian bersama adalah jawapannya.  Selalunya terapi seakan itu menjadi pada kami.  Aku akan cuba, mencari ruang bersama. 

Ya Allah, selamatkan rumahtangga kami. Kau berikanlah kami ruang dan limpahkan rezeki dan kebahagiaan dalam hidup kami. Aminn

September 04, 2011

Selamat Untuk Beraya

Selamat Hari Raya Semua Pembaca.  Rasanya masih tidak terlewat untuk mengucapkan selamat hari raya neh.  Dan aku ingin pohon keampunan dari hujung rambut sehinggalah hujung kaki sekiranya ada tersilap cara dan terkasar bahasa sepanjang anda semua membaca blog kesayangan aku neh.
Selamat Hari Raya Aidilfitri MZB dari Kami Sekeluarga.
Sekarang ini dah raya ke-6, meriah raya kali ini hanya kerana aku bersama encik besar dan sofia.  Iyalah tahun ini kami beraya bertiga berbanding tahun lepas aku beraya berdua sahaja.  Seronok pun kerana aku boleh kutipkan duit raya untuk sofia.  Tapi aku tengok encik besar yang lebih sebenarnya.  Kelakar tau.  Kalau dulu kami menghulur sekarang menghulur dan boleh menerima tapi untuk collection sofia lah.

Tahun ini oleh kerana aku masih dalam cuti bersalin jadi agak seronok la aku, penat tu pun kerana melayan anak lagi, mengemas rumah lagi, bantu mama dan ayah lagi.  Seriously, I'm happy for that.  Walaupun masih bercuti, aku rasa buhsan semacam.  Mana ketidaknya, cuti hampir 3 bulan dan aku hanya duduk rumah jep.  Berpantang dan berpuasa selang sehari dengan tidak.  Jangan salah faham tau,itu kerana aku masih meyusukan sofia.

Balik kampung itu satu kemestian bagi keluarga kami setiap kali Raya Aidilfitri.  Tahun ini, kami sekeluarga balik ke Simpang Lima, Batu Pahat pada raya pertama.  Kemudian raya kedua kami bergerak ke Tenglu, Mersing pula. Kami tidak lama di kampung, kerana giliran encik besar pula beraya di Cahaya Baru,Masai pada raya ketiga.  Penat jugalah sofia itu yang merengek saja.  Penat berjalan dan beraya. Kesian juga aku pada dia.

Tak lama lagi aku dah naik kerja, namun aku masih bingung memikirkan tentang pengasuh anak kami.  Aku masih belum jumpa pengasuh yang sesuai.  Bukan kerana aku memilih sangat tapi aku harus memikirkan banyak perkara tentang penjagaan sofia nanti.  Itulah puteri pertama kami, itulah nyawa kami. Tak salahkan kalau aku sedikit cerewet? Tataula pada orang lain, pada aku penjagaan anak kami amatlah aku pentingkan.  Semuanya kerana aku risau dengan berita yang membabitkan pengasuh mendera anak kecil, pusat jagaan yang tak bertauliah, dengan kes rogol lagi. Adoooi pening kepala aku.

P/s : Sekiranya ada yang berminat memberikan pandangan silakanlah.  Amatlah dialu-alukan.

August 21, 2011

Nothing means - ZERO

18hb Ogos! Yes supposed is my best day for this year.


Aku pun sebenarnya tak excited pun nak celebrate tarikh neh.  Tahun dan usia akan sentiasa bertambah, pengalaman hidup pun semakin lama semakin berbeza.  Ada pahit dan ada manis.  Untuk tahun ini ada pahit dan kemanisan yang aku telah rasai, dan itu yang membuatkan aku semakin matang untuk jalani tahun 2011.  Umur aku dah bertambah angka ke -25.  Aku bangga dengan pertambahan.  Sebab itu menandakan yang aku semakin lama semakin berhak untuk terus hidup dan bahagia.

Encik besar pagi² time start hari 18hb jep dah sakitkan hati aku. Kecil hati memang ada, tapi tak ada lah makan dalam. Just feel ignored by someone that we love.  Maybe kita terlampau mengharapkan sesuatu yang happy that day, but actually is nothing.  Bukan aku harapkan hadiah yang bermegah dan GAH. Pada hari tu plak, aku demam tak sihatnya jangan dicerita tentang tidur memang tak cukup tapi encik besar? Entah, man still man. They always can't understand and is hard to explain what woman want. Sigh! 


No celebration, no party, no present, just wish. Thank's god.  Nasib baik mereka ingat tarikh tu. Itu pun sebab dalam fb dah ada notis & dah ada alarm kt hp. :(  Merungut?  Kenapa aku tak boleh rasa macam gitu? salah ke?  pada aku itulah satu²nya tarikh yang menandakan kita hidup dan mana tau itulah tarikh kematian kita. 

Tapi sebenarnya ada perkara yang ingin aku share, pada hari tersebut, memang aku sedey dengan perangai encik besar dan sekalian yang penting dalam hidup aku.  Tapi sofia macam faham isihati aku.  Masa aku berbual dengan sofia entah kenapa aku rasa sebak sangat dan tak sengaja aku menitis airmata, tangan sofia yang kecil molek tu sapu airmata aku. Bukan sekali tapi berkali² airmata aku mengalir, itulah juga dia menyeka airmata aku.  Ya Allah, anak sekecil itu faham aku? faham perasaan ibunya? tapi bagaimana? Sedangkan dia masih kecil? Mungkin dia mengerti? 

Memang aku sedih bila fikirkan kenapa aku boleh dan mereka tidak? kenapa aku sanggup begitu dan begini dan mereka tidak?  Arggh, mungkin aku tak sepatutnya memikirkan hal sedemikian, nanti timbul rasa tidak keikhlasan, timbul rasa marah, timbul rasa jengkel.  Just forget it and move on.  If you feel lonely think again, you have someone love you, your daughter. Sofia Masturina

Enough! Past is past.  Tak perlu diingatkan.  Simpan saja dalam hati dan luputkan semuanya perlahan².  Mana tahu bila ianya hilang hati akan pulih. Mana tahu bila kita lupa, kita akan senang.  Mana tahu bila kita simpan, bila ianya timbul kitakan jadikannya sebagai pengajaran dan peringatan.  Kita mungkin mampu untuk bahagiakan orang sekeliling tapi mungkin orang lain tidak seperti kita.  Aku sepatutnya lebih tahu tentang itu.  Aku kan dah semakin matang, seorang ibu hatinya semakin sensitif dan sebagai isteri suami sentiasa betul tentang segalanya.  Salah caranya, salah jugalah kita.  Salah setiap perbuatannya, salah jugalah kita.  Kita betulkan mana yang mampu dan kita terima apa yang diberi dan kita simpan sajalah setiap caranya yang menyakitkan hati.

Pada aku, hadiah yang paling indah adalah pengajaran.  Hadiah yang paling bermakna bila Allah berikan aku malaikat kecil untuk membahagiakan aku.  Hadiah yang paling penting ingatan aku pada yang SATU.  Mungkin aku hanya dapat ucapan harijadi yang tidak berapa aku dengar kerana dia penat dan mengantuk sebab kononnya penat memandu. Tapi alhamdulilah pada semua yang mengingati dan ucapan harijadi paling banyak aku dapat pada tahun ini. 

August 10, 2011

Permintaan jiwa

Macam tak percaya, sudah sebelas hari berlalu di bulan ramadhan neh.  Pejam celik bukak mata tutup mata, boleh kira berapa hari lagi aidilfitri akan menjelma.  Alhamdulilah, sepanjang ramadhan ini, aku sekeluarga dapat laluinya dengan tenang.  Macam aku neh, kuranglah sikit puasanya sebab menyusukan sofia dan aku masih dalam pantang. Bukan alasan, tapi aku harus fikirkan kesihatan sofia dan diri aku sendiri. Lagipun, encik besar tak galakkan aku untuk puasa penuh tahun ini kerana dia pentingkan kesihatan aku dan sofia yang memerlukan susu yang banyak.

Aku sentiasa dan tidak pernah putus harapan agar ramadhan dan hari raya tahun ini mendatangkan seribu rezeki dan keajaiban raya itu sendiri.  Excited memang excited sangat kerana aku ingin merasa bagaimana raya kami bersama sofia.  Tahun lepas aku dah merasa raya bersama encik besar dan tahun ini kebahagiaan bertambah untuk aku dan encik besar begitu juga atuk dan nenek sofia sendiri. 

Puasa yang kesepuluh saja, aku dah semangat download semua lagu raya tak kira yang baru dan lama.  Terasa sedih pun ada bila tak sengaja aku terdengar takbir raya.  Adoi, syahdunya.  Tipu kalau orang kata takbir raya tidak mensyahdukan.  Tak kira berapa kali aku mendengarnya, hati aku dan airmata aku tak pernah kering.  Tanda keinsafan mungkin, atau kerinduan.  Rindukan siapa? hmm.. rindukan sesorang yang tidak sempat bersama merayakan hari bahagia bersama kita.


Kalau bercerita tentang rindu, mungkin kerinduan aku tidak sehebat rindunya encik besar dengan seseorang yang dia amat memerlukan.  Lagi² saat dia sudah punyai aku dan sofia. Seorang insan yang bernama IBU.  Setiap tahun aku tahu, encik besar menahan kesedihan.  Ya Allah, mungkin aku bukan wanita yang baik untuk encik besar namun sekiranya aku dapat ubat segala kepedihan dia, nyawa pun sanggup aku berikan. 
Bukan kami tidak cuba mencari, namun benar Allah mungkin dah tuliskan perjalanan hidup encik besar.  Ajal maut dan jodoh segalanya ditangan dia.  Aku tidak pernah putus asa untuk memberikan sokongan pada encik besar.  Tidak pernah pun aku menyuruh encik besar melupakan apa yang dah berlaku.  Aku sendiri ingin sangat merasai pelukan ibu mertua.


Ya Allah, sekiranya aku mampu memohon permintaan aku ingin Ibu mertuaku dipertemukan, walaupun hanya seketika dalam hayatnya bagi kami berkongsi bersama kebahagiaan kami ini.  Andai maut sudah kau tentukan untuk nya, kau bawalah kami dikuburannya agar dapat kami sentiasa menziarahinya. Andai ada dosa yang telah dia lakukan sehingga tidak dapat dimaafkan, aku percaya anaknya yang seorang ini tidak pernah melihat itu sebagai dosa ibu kepada anak, tapi adalah salah satu perbuatan yang tidak disengajakan. Diharap ya allah, yang maha pengasih, yang maha mengetahui kau makbulkanlah doa seorang wanita untuk lelakinya, seorang ibu yang mewakili anaknya, seorang isteri yang ingin membahagiakan suaminya. Aminn.

August 02, 2011

Ramadhan diri

Ramadhan Di Tahun 2011

Tahun ini adalah tahun yang dinantikan oleh kami.  Tahun yang baru untuk kami bukan kerana kami sudah bersuami isteri, tapi kerana status kami sebagai NEW PARENT.  New mummy and new daddy.  Still can't believed it. But that's true! Me as mummy and Encik besar as a daddy.  Imagine after months we tried, and Allah makbulkan doa kami.  Allah tahu bila masa sesuai untuk kami, dan bila yang tidak. 

Ramadhan kali ini, aku dalam berpantang.  Mungkin puasa aku tidak memberangsangkan tapi aku akan cuba jalani ibadah puasa dengan sebaiknya.  Cuma antara penuh atau tidak saja.  Tahun ini, puasa dan raya aku jalani di rumah mama dan ayah.  Sebabnya aku tengah berpantang.  Tapi ada baiknya aku disini, mama dan ayah tidaklah rasa buhsan bersahur dan berbuka bertiga. 

Raya untuk tahun ini kami memang sudah ada perancangan sendiri.  Balik kampung mana dulu, malam raya dimana semuanya kami telah bincangkan.  Memang masih awal, tapi bagi mengelakkan kekeliruan seharusnya dibincangkan dulu.  Aku suka segalanya berjalan mengikut perancangan, ianya bagus.  Iyalah, sekarang pun aku dah bertiga.  Semuanya harus aku fikirkan.  Encik besar lagi, sofia lagi belum masuk untuk diri sendiri lagi.

Bila segalanya sudah mencukupi, tetiba aku terasa seperti merindui sesuatu.  Semangat Hari Raya itu sendiri.  Aku dah tak semangat macam dulu.  Aku dah tak rasa happy macam dulu.  Aku dah lupa erti perayaan itu.  Banyak perkara aku elakkan, itu dan ini.  Semuanya kerana ada rasa kebencian dalam diri aku.  Tentang apa?  takperlu lah diberitahu kerana itulah rahsia hati aku.

Diharap ramadhan tahun ini memberikan aku segalanya aku dambakan.  Keredhaan, ketenangan dan kemaafan.  Aku perlu kuat dan teguh. Insyallah.

Ke-tik tok, ke-tik tok

♥ Celebration for 1 month, Sofia Masturina ♥

Pejam celik, pejam celik dah sebulan pun anak aku sorang neh. Bila dah sebulan, macam² perancangan masa depan aku dah fikir.  Belum lagi bab raya akan datang neh, study dia, simpanan kewangan dia. Wah! sungguh masa depan kan aku neh.  

Haruslah!

Sebagai seorang ibu, apa saja untuk kebaikan anak dia akan fikir.  Kalau sekarang baru bab 1, ibu akan melangkau sampai ke bab 10 tau.  Sungguh jauh pemikirannya kan? kan?
Tak pelik lah.  Semua ibu² didunia ini akan buat perkara yang sama seperti aku.  Jadi tak peliklah aku neh kalau aku buat untuk my sofia.

Ramai sedara mara, sepupu sepapat dah datang rumah tengok sofia.  Ada yang kata acuan kami neh lebih kepada akulah, kepada encik besarlah.  Macam² telahan dorang.  Tak mengapa yang penting, ANAK KAMI.  Alhamdulilah kesihatan dia pun dah bertambah baik, cuma mumur susu dan gegatal datang dan pergi sebabnya pun dia breast-feeding. 


Kebuhsanan aku duduk kat rumah dah mula kemuncak, mana tidaknya aku semakin nak mengamuk jep.  Buhsan doh stay kat rumah tak boleh berjalan keluar, berpantang makan, pantang jalan, pantang segalanya.  Menangis pun dah tak guna, nama pun berpantang kan? itulah orang akan cakap.  Sumpah! badan aku sakit duduk kat rumah tak berjalan kat luar.  Aku kan memang aktif so, duduk kat rumah bukan pilihan utama aku.
Terasa macam nak pergi office.! Rindunya nak naik kerja. Tolong!


July 27, 2011

Pertambahan angkamu


Allah selamatkan kamu
Allah selamatkan kamu
Allah selamatkan Ayah dan Fika
Allah selamatkan kamu

Happy Birthday To You My dear dad and little sista.

Bertambah juga usia dorang pada 23hb Julai (Fika) dan 27hb Julai (Ayah). Siapa sangka tahun ini, fika dah ditabalkan menjadi aunty usu and my dad a.k.a now is Aki. hehe. Dengan adanya Sofia mereka semua nampaknya macam dah tua. Ramai lagi makcik dan pakcik aku dah jadi atuk dengan sengajanya. :) Sofia lahir dorang semua kena tukar panggilanlah.

Semalam pada 27hb Julai, aku dan family adakan jamuan makan kecil². Iyelah untuk sambutan harijadi mereka. Maaflah semua, tahun ini akak hanya hadiahkan kek dan cupcakes saja.  Sebab akak tak larat nak berjalan cari hadiah.  Fika, tunggu rayalah ye. Ayah pun sama gak. Nanti akak dah kuat sikit, sofia tolong pilihkan hadiahnya. Itupun kalau dia tak membuta. haha. :p

July 20, 2011

Hari ke - 20

Hey blogger! Happy, happy and happy day. 
Hari ini dah hari ke - 20 aku berpantang dan usia sofia pun dah menjangkau 20 hari. But still weird tak ada nurse datang melawat anak aku. Kenapa ye? Sepatutnya KK Tiram yang menjaga kami.  That's ok, next month aku akan terus ke KKIA, Kota Tinggi lagi bagus.  Layanannya memang tip top! 

Pelik dengan staff nurse sekarang, untuk apa mereka berkerja sebagai nurse sekiranya ramai yang mengadu macam² pasal nurse.  Bukan untuk mencari salah, tapi cara mereka berkerja tidak seperti yang digambarkan oleh Kementerian.  Memalukan sungguh.

Mereka berkerja kerana gaji yang mereka cari atau kerana minat mereka untuk menjaga kesihatan pesakit?  Bukan aku maksudkan semua nurse begitu, tapi mereka harus meletakkan pesakit adalah seperti pelanggan mereka.  Itu yang dipratikkan oleh nurse dari klinik dan hospital swasta.  Aku salute dengan cara nurse swasta, kerana mereka dibayar kerana services.  Buruk services diberikan, buruk juga pendapatan mereka.  Tapi nurse di goverment lemak sangat, mereka tahu buruk ke baik ke layanan dorang kasi mereka tetap dapat gaji setiap bulan.  Teruk kan? Arggh..

Aku fikir 23hb Julai ini nak buat Majlis Aqiqah untuk Sofia tapi orang semua sedang sibuk di bulan Syaaban jadi terpaksalah aku tangguhkan dulu.  Mungkin akan dibuat pada bulan Syawal nanti.  Sofia pada pandangan aku dah semakin sihat, cuma masih mnntah² lagi tapi tidak sekerap dulu.  Aku dah semakin sihat dan kuat untuk jaga sofia.  Sofia pun dan semakin pandai dan manja dengan mummy dia. : ).  Kesian aku lihat sofia.  Dia masih kecil tapi dia kerap sakit.  Kalaulah boleh aku tukarkan tempat dia, aku tak kisah berapa kali sakit pun bakal aku hadapi.  Demi anak.

Sekarang aku dah rasa bagaimana ada anak.  Membesarkannya nampak mudah, tapi sebenarnya kerana anak kita sanggup buat apa saja.  Melihat wajah anak buat kita rasa puas dengan apa yang kita dah hadapi.  Sayu sangat bila kita tahu ramai yang tak sayangkan anak mereka.  Aku sekarang sensitif sangat, tengok anak nangis aku pun nak ikut nangis.  Anak sakit, aku nangis.  Anak ketawa dan senyum aku pun begitu.  Ya allah! Demi tuhan aku mengharapkan dapat melihat anak aku membesar di hadapan mata aku sendiri.

Khas buat Aki dan Nenda Sofia :
Terima kasih bebanyak pada mama dan ayah kerana banyak membantu akak dan sofia.  Membesarkan sofia bukan perkara yang mudah, jadi tunjuk ajar dari mama dan ayah satu penghargaan yang tidak tergambar.  Andai ada nyawa kedua, akak berikan kepada mama dan ayah kerana andai satu hari nanti akak tidak panjang umur..mama dan ayahlah tempat sofia mengadu selain encik besar.  Sepanjang berpantang ini, akak lihat ayah dan mama tidak berhenti membantu, memasak, mengemas, mengajar kami suami isteri bagaimana untuk handle sofia.  Semasa akak tidak berdaya mamalah tempat akak mengadu.  Terima kasih sangat.

Kepada Wak Nora dan Wak Leman :
Ribuan terima kasih juga kerana sanggup bantu saya semasa mama dan ayah berkerja. Encik besar juga berasa terhutang budi sesangat.  Dari Kota Tinggi sanggup wak nora datang ke rumah untuk jaga saya dan sofia. Sampaikan sofia terasa ada 2 orang nenda pula. :) 


Banyak pengajaran aku dapat sepanjang berpantang.  Kena kuatkan semangat dan jangan berputus asa.  Keep smiling! 

 

July 17, 2011

Permata & Berlian ♥

Wah! 2 Julai 2011 adalah hari yang penuh bermakna dan penuh debaran untuk aku dan encik besar.  Dengan izin Allah, aku dan encik besar akhirnya dapat apa yang kami tunggu selama ini.  Ini ceritanya :

1 Julai 2011 bersamaan dengan hari jumaat, petang itu encik besar ajak aku keluar dating, aku yang sememangnya buhsan dekat sebulan hanya di rumah suka hati bila diajak keluar.  Pada mulanya ingat encik besar just nak ajak keluar makan saja, rupanya dia berhajat nak watch muvee.  Aku pun tak kisah gak sebab dah lama bebenar rasanya nak watch muvee. Lepas maghrib kami keluar gerak terus ke CS tengok "Transformer 3". 

Memang petang itu hati aku memang tak sedap jep.  Tapi kerana ikutkan kepala encik besar aku ikutkan. Dalam wayang pun, aku dah rasa tak sedap jep.  Perut memulas lain macam ajep. Lepas muvee, aku ajak encik besar makan tomyam.  Itu lah makanan last yang aku mengidam bebenar. Tak sempat encik besar nak perhabiskan tomyam aku dah mintak gerak balik, aku dah sakit perut sangat.

Dalam pukul 12.45am perut aku dah mula meragam dan aku dah tak senang nak baring, duduk. Jadi menongek jep lah aku boleh buat. Aku mula kira berapa lama aku sakit. Wah! 5 minit sekali aku dah mula, jadi aku kejutkan encik besar. Adoooooi! encik besar buat perangai pulak, tido mati! Apa lagi aku, menjerit lah marah. Geram rasanya. Dahlah tengah sakit, dia boleh sedap tido. Sakit sampai pukul 3 am tak sudah². Encik besar paksa aku pergi Hospital tapi aku pula yang tanak.  Aku fikir ianya akan hilang pagi nanti. Sampai ke sudah tak hilang².  Tepat pukul 6am aku gerak balik encik besar yang dah tido balik tu pergi ke hospital. 

Pukul 7 am aku dah masuk bilik saringan, 4cm dah buka : kata doktor pelatih lelaki.  Entah kenapa hati aku bukan lagi rasa risau, tapi gembira.  Pukul 7:30am aku dibawa masuk ke LR.  Aku tunggu encik besar masuk untuk sokongan.  Aku pasti aku perlukan encik besar, tiada siapa yang aku perlukan waktu itu, selain Allah dan encik besar.  Bagi aku biarlah aku share that moment together. 6cm dah buka laluan pada pukul 10am.  Pada itu Allah saja yang tahu, gesa sakit aku macamana.  Hanya nama Allah saja meniti di mulut aku.  Hidup dan mati hanya satu saja yang aku fikirkan.  Benar kata orang, sakitnya tidak akan ada gambaran untuk dinyatakan.  Ianya hanya kita sebagai ibu saja yang merasa.  Sepanjang masa menunggu bukaan lebih besar, encik besar berikan aku air.  Kerana aku kurang air dan aku seakan sesak nafas.  Bibir aku semakin kering dan aku pun dah tercungap² ditambahkan lagi dengan sakit aku yang tak kurang².

11:30am ; 7 cm sudah dibuka.  Injection yang diberikan oleh staff nurse bagi aku tak berkesan langsung.  Aku mengalami masalah sebab aku tak sihat waktu itu.  Nafas aku kurang memberangsangkan. Aku ada minta bius setengah badan tapi nurse cakap bahaya untuk aku.  Sebab aku kemungkinan akan ada pendarahan nanti. 
Waktu yang ada ini juga aku tak habis² mohon maaf pada encik besar.  Sedih sangat rasanya, mengalir airmata aku bila aku cakap aku sayangkan dia dan aku mohon dia jangan tinggalkan aku walau teruknya aku sekalipun. Bayangkan babak airmata itulah saat yang paling sedih aku rasakan.  Aku pesan pada dia cakap pada mama dan ayah yang aku sayangkan mereka dan mohon mereka juga maafkan aku.  Aku boleh pula pesan pada encik besar " sekiranya kelahiran ini berjaya untuk anak kita, namun tidak pada sayang.  Tolong janji jaga anak kita dan didik dia sepertimana yang kita harapkan ".  Encik besar marahkan aku sebab cakap bebukan.  Tapi itulah yang kita akan fikirkan waktu getir macam gini.

12:15pm ; 8 orang doktor pelatih masuk LB bersama nurse yang lain. Bukaan dah hampir 8cm.  Ya allah! Jeritlah sekuatmana pun tak mungkin hilang kesakitan tu.  Akhirnya perasaan untuk meneran itu datang sendiri.  Tak payah ceritalah macamana cemasnya situasi waktu itu.  Hanya berserah saja yang mampu aku buat.  Aku tahu waktunya dah tiba.  Waktu yang aku harus kuatkan diri dan semangat aku untuk sesuatu yang berharga buat kami.  Kelahiran yang dinantikan.

1:40pm ; Setelah bertarung nyawa dan segalanya.  Itulah saat yang Allah berikan kepada aku dan encik besar paling berharga.  Permata dan berlian yang kami nyatakan lahir di dunia dengan cukup sempurna. Kata doktor  bukaan aku tak sampai 10cm pun. Alhamdulilah itu saja yang mampu aku suarakan.  Kesyukuran dengan airmata sudah cukup aku lihat dimata encik besar.  Aku bangga aku mampu lakukan walaupun bergadai nyawa sekalipun. Pertama sekali yang aku nampak adalah matanya. Mata dia yang besar dan galak. :)  Mukanya seiras encik besar.



2:00pm ; Saat melahirkan sudah lepas.  Sekarang saat untuk menjahit luka.  Aku ada masalah pendarahan selepas kelahirkan.  Sudahlah lemah melahirkan tak habis lagi, lepas tu pendarahan teruk pula. Ya allah. Selamatkan aku agar aku dapat bersama dengan permata kami. Pengalaman pertama aku ini boleh aku gambarkan pengalaman yang menakutkan juga. Bukan untuk kelahiran tapi selepas kelahiran.  Mana ke tidaknya, aku di jahit oleh 4 orang dengan 4 kali jahitan.  Menakutkan bukan? Itu yang aku alaminya.  Sampaikan aku dah tak bermaya sungguh, kerana aku dah kehilangan darah banyak.

4:15pm ; Akhirnya tamat seksaan aku setelah hadapi saat untuk DIJAHITKAN oleh doktor pelatih.  Bayi diberikan pada aku [walaupun untuk anak aku dah lambat], dan penyusuan pertama aku berikan dengan hati yang sangat gusar sebab aku takut tiada susu. Alhamdulilah walaupun tidak banyak, aku mampu berikan sedikit.

Tak lama pun aku di hospital cuma 2 hari jep. Sebab aku bersalin normal, jadinya tak ada masalah teruk cuma aku sakit ambil masa yang lama untuk sembuh.  Hingga ke 16 hari ini pun belum sembuh sepenuhnya. Lama kan? Sebabnya ..

Hari ke-3, anak di sahkan menghidap sakit demam kuning. Ya ampun, ada dugaan lagi ke? Encik besar kuatkan semangat aku, dia cakap sakit itu adalah normal untuk baby yang kurang susu. Dia dibawa ke KK untuk rawatan susulan.  Yang menyedihkan dia tak normal untuk umurnya. Bacaan kuningnya tinggi, setinggi 16.6. Dia dibawa ke ER dan dimasukkan ke NICU setelah didapati bacaan meningkat ke 19.8.  Terkejut juga aku, secepat itu peningkatan kuningnya?  Salah akukah?  Adakah susu aku tidak kena dengan dia?  Pelbagai soalan dapat kepala otak aku.  Sampai ada masanya tekanan itu terpaksa aku lemparkan pada encik besar.  Tapi nasib baik encik besar memahami keadaan aku.  Kesian dia. Selama 3 hari dia disana dan aku menjaganya, walaupun aku sendiri pun tak kuat lagi.  Tak mengapa sayang, demi anak.

Sepanjang disana, airmata tak pernah berhenti. Mengalir jep. Anak menangis, aku pun menangis.  Siapa sanggup tengok anak yang berusia 4 hari di cucuk ambil darah hampir setiap masa, dibogelkan untuk cahaya biru, dipaksa minum susu hampir tercekik.  Itu belum muntah berketul².  Mana aku tak menangis. Difikirkan boleh meroyan juga aku. Encik besar banyak ingatkan aku, yang aku kena kuat kalau aku nak anak aku sihat.  Tapi demi allah, sekiranya aku mampu ubah tempatnya aku sanggup.  Ibu mana sanggup tengok anaknya sakit, itu belum lagi sekiranya dia tidak tidur, muntah lagi. Adooi.



Hari ke-6 kami dibenarkan keluar, encik besar paling gembira aku tengok.  Dia paling risau, dia paling bersusah untuk kami.  Kesian aku tengok encik besar.  Dialah lelaki paling bertanggungjawab aku pernah ada. Berhabis masa, duit dan waktu tidurnya untuk kami. Betul juga kata orang, lelaki akan matang bila berkahwin dan punyai tanggungjawab.  Itu yang aku nampak pada encik besar.  

Semasa dalam LB pun, dia yang sememang ramai tahu penakut darah tapi dia pula yang berikan aku sokongan padu dan kerana dia aku jadi semakin yakin untuk bersalin.  Dia benar² membantu dan aku tak nafikan cinta dan sayang aku semakin kuat pada encik besar. ♥

Dengan lahirnya Sofia Masturina Binti Masnawi pada 1:40pm pada 2 Julai 2011 banyak memberikan aku makna mendalam erti kehidupan sebenarnya.  Dengan seberat 3.01kg dia dilahirkan sudah mengambarkan yang Allah berikan aku zuriat yang sihat dan sempurna sepertimana Allah telah amanahkan kepadaku.  Dugaan yang Allah berikan kepada kami selepas itu, sebenarnya hanya untuk menguatkan lagi kepercayaan kami kepada-NYA.  Untuk mengingatkan kami agar sentiasa berpegang kepada ajaran-Nya dan senantiasa yakin setiap apa yang berlaku ada hikmahnya. 



Terima kasih encik besar, Allah telah berikan kebahagiaan kepada aku memiliki seorang lelaki yakni kamu dan Allah limpahkan lagi rezeki dengan zuriat yang DIA amanahkan kepada kita agar kita mampu membentuknya menjadi seorang yang berguna dimasa hadapan.  Terima kasih Allah.